Posted by: Rivai | December 10, 2009

Nonton Bakul Radio Bekas Lagi Cakar-Cakaran

Haduh geli banget baca-baca di bekas.com akhir-akhir ini. Rame banget, bozz. Bakul radio bekas alias radio second hand lagi pada berantem rebutan balung.  Hahaha. Coba saja anda perhatikan di bagian “Radio Amatir” yang abu-abu (bukan yang header ijo). Wuih, saling sikut, saling maki dan saling tereak. Yang dimaki-maki jelang dos ngga mao kalah. Ikutan maki balik. Gebleknya, sampe ngingetin dunia bentar lagi kiamat. Suruh tobat, katanya. Ampyun dah pokoknya. Belon liat? Waduh, buruan bozz. Keburu scrolling up ntar ente ngga bisa ikutan ketawa. Hahaha.

Namanya juga jualan online. Kita sebagai pembeli, mana bisa liat, pegang, cium bau gosong resistor, meraba, meremas-remas (PTT), apalagi yach. Pokoknya kita ngga bisa physically make a contact. Jadi kalo tiba-tiba marah saat liat barang pesanan kita datang, ya ngga lucu. Udah tau beli online dengan segala resikonya. Si penjual norak juga ngga salah. Dia kan pengin dagangannya laku. Ibarat suruh ngepel lapangan bola juga bakal dilakukan. Asal radio bekasnya laku. Apalagi yang cuma barang gampang yaitu mengurangi informasi sebenarnya. Bahkan memanipulasi. Ya ngga boleh marah kita.

Itu masih mending ada barang dateng. 2-3 tahun lalu, beli radio amatir bekas di bekas.com lebih ruwet. Duit udah ditransfer, barangnya ngga pernah dateng. Alias kena scamming. Sampe akhirnya admin bekas.com turun tangan kasih warning dan disclaimer. Serta blokir bbrp account user yang scam. Katanya sih penjual radio bekas dari jawa timur juga ada yang scam. Ah entahlah saya ngga tau.

Ini nasihat dari saya, kawan. Janganlah anda coba-coba beli radio bekas (radio second). Anda pasti akan kecewa berat. Kenapa? Karena radio-radio amatir bekas itu dijual karena sudah pasti mengandung masalah. Kalo ngga ada masalah, pasti akan disimpan sendiri oleh yang punya. Ngga ngaruh itu radio amatir yang umurnya relatif muda ataupun radio amatir yang udah udzur keluaran tahun 80an. Gile dah anda kalo masih coba beli. Kenwood TS430 misalnya. Itu radio produksi sekitar 1985 an plus-minus. Udah 25 tahun booo umurnye. Anda ketipu dah kalo masih pengin Kenwood TS430.

Dari sisi harga, waduh, ini juga sangat aneh. Harga Kenwood TS430 rata-rata dibandrol 4,5 juta rupiah. Gile bener harga utk sebuah radio yang receive nya kemresek dan radio amatir tua yang umurnya udah 25 tahunan. Juga kemarin lihat harga Kenwood TS940 (dan ditambahin apa ya lupa, external speaker kali ya, lupa) dibandrol 9,5 juta.  Masih mending harga radio amatir bekas macem Icom IC-718 yang ada di kisaran 7 jutaan (harga baru udah 10 juta kurang dikiiit). Padahal kalo anda tahu, harga Yaesu FT857D baru, sekarang cuma 7 jutaan di mal Ambassador. Memang sekarang radio HF Kenwood paling murah ya TS2000 yang ada di sekitar 15 jutaan. Tapi kan anda ngga harus beli yang semahal itu. Nggak  sebanding lah kepuasan yang nanti akan anda nikmati dengan harga yang harus anda bayar beli radio-radio tua itu.

Soal komponen pengganti, nah ini jadi alasan bagus. Banyak penjual radio butut itu kasih argumen mendingan beli radio-radio butut karena kalo rusak masih bisa dibenerin. Dibandingkan radio-radio model baru yang kalo rusak nggak ada replacement parts nya dan paling cuma bisa dibuang di pulau seribu biar jadi rumpon. Radio-radio butuh resistornya masih besar-besar sehingga gampang dicari di toko? Siapa bilang gampang carinya sekarang? Mereka bisa bilang gitu soalnya mereka bukan tukang solder. Hari gini, komponen elektronika sudah semakin susah dicari. Liat tuh postingan saya yang lain tentang keluhan kawan saya, YC2NPO, tentang tokonya yang makin sepi. Transistor yang dijual sekarang udah ngga ada mutunya. Yang rame apa, tinggal disablon aja dan dijual sebagai tipe transistor. Dan ada satu indikator penting bahwa di bekas.com juga sudah sering diiklankan radio-radio bosok untuk dipake kanibalan. Itu artinya spare parts yang anda banggakan “banyak dijumpai di toko” adalah cuma isapan jempol. Kalo anda masih nekad beli radio bosok, bisa saja pada suatu hari nanti anda lah orang yang terakhir menggunakan radio itu. Sudah ngga ada lagi spare parts besar-besar untuk radio-radio lama.

Berita terakhir yang baru saja saya dengar. Bahwa Mirusa sdh menutup layanan copy program memory untuk radio-radio Icom macam IC751, IC271, IC745 dll. Dengar-dengar gossip nya, Mirusa memutuskan itu radio-radio yang sudah terlalu tua untuk terus exist. Pengguna akan diarahkan untuk membeli radio-radio baru. Nah, kan.

Kesimpulannya, kalo anda pengin beli radio, ya beli yang baru. Anda akan puas menikmati segala kenikmatan berkomunikasi. Kalo soal keterbatasan dana, ya sudah, jangan beli radio sekalian. Mending mainan hobby lain. Ruwet lah urusannya kalo anda beli radio bekas. Kadang begitu radio datang sudah menuai masalah. Atau lebih sering pake baru bbrp minggu udah kudu dibawa ke ahli reparasi radio. Kudu opname. Pasti nyebelin dah. Say No To Radio Bekas, bro.

About these ads

Responses

  1. Eh, hehehe… Nikmat juga baca tulisan anda bro, gaya bahasanya “mengalir cukup deras”. Saya usul, kalau bisa anda buka counter “Konsultan Jual-beli Radio” aja, percaya deh, bakal lebih josss.
    Salam kenal, saya YD2OLH dari Lokal Kendal.

    • wah sayang ngga bisa gitu, tjak. karena kalo saya buka konter konsultasi, yang akan terbaca adalah saya menjelek-jelekkan penjual di bekas.com supaya saya keliatan paling pinter. hehehe. mending ngene ae, tjak, jadi radio amatir independent. isok misui sopo ae tanpa tendensius. wakakak.

      salam kenal juga dari Gresik. kapan-kapan ketemu di 670 ya. saya sok nengok moro sepah di Ngaliyan, Smg, sambil bawa radio 2m (yang tidak saya beli lewat bekas.com hehehehe).

  2. Jadi rencana kita untuk beli semua radio bekas di Indonesia untuk dikirim ke Tanzania atau Zimbabwe jadi nih? ha ha ha ha ha…

    Yah begitulah suasana peradioan di Indonesia.. Padahal kalau mau cari yang baru sudah ada agen resminya dengan harga resmi pula.. Yaesu? Ada Versakom di Mall Ambasador.. Icom? Ada Mirusa Graha di Guntur.. Alinco? Ada Alcom di Jembatan Glodok.. Kenwood? Ada PT Wahgo di deket Istiqlal sana.. Tapi ya jangan nyari yang aneh2 ya… Masak cari 9130 atau 7950.. wah udah lupa tuh jepang-nya apakah mereka pernah produksi barang itu.. ha ha ha ha..

    Perilaku penggemar radio disini emang unik.. Kalau pembeli mobil di Indonesia selalu nyari barang baru tapi kalau pembeli radio selalu nyari barang lama.. Sebetulnya nggak masalah kalau memang pembeli radio itu mau bernostalgia.. misalnya dulu jamannya SMP pernah merindukan punya RIG tapi nggak kesampaian lalu waktu udah gede dan punya duit beli radio impian semasa SMP sih sah2 saja.. Itupun paling buat pajangan saja..

    Cuman kalau orang baru terus pengin radio 15 s.d. 25 tahun yang lalu apa nggak salah tuh? Apa kepengin mengembalikan kejayaan masa lalu di era 80-an? Atau pengen yang banyak tombolnya? Atau biar dianggap tahu radio bagus dijamannya? Get real man.. Udah harganya minta ampun belum lagi potensi kerusakannya.. Yang karbon potensionya sudah abis, yang kapasitor elektrolitnya kering, yang solderannya lepas, yang displaynya udah mati, yang prosesornya bermasalah, dan banyak lagi..

    So.. you’re absolutely right Bro.. Say No To Older Radio or take your own risk..

    • aku malah nembe ngerti jeneng Alcom dan Wahgo. thanks infonya. cuma maaf aja saya ngga ada minat beli alinco/kenwood. karena aku khawatir mbok nanti saat dibelikan kabel CAT dari inggris mbok malah ikut-ikutan koncomu ketularan “mute”. jhahaha

      • Eh, ada teman yang punya ‘pengalaman buruk’ ya dengan Kenwood?
        Padahal CAT Cable dari Inggris tuh bagus loh…cuma apa karena Notebook dan Converter-nya yang dari Taiwan kali? ha ha…..
        Khan asyik tuh OM Kenwood, khan kualitas high fidelity…jadi pemakai Kenwood nggak perlu lagi dung-dung pret……….ha ha……

      • hmmmm … kalo gitu tinggal satu kemungkinan, yaitu software. coba anda pake yang MixW registered, jangan yang demo. jhahahaha

      • OOO kamu Ketauan ya OM, pakai versi Demo yang nggak bayar……jhaa ha ha……..

      • ha … ha … ha …. (Mbah Soerip mode=ON)

  3. “Radio bekas” salah satu hal yg sering di omongin kalau lg ngebrik. contohnya ada yg eyel eyelan radio tr9130 kenwood vs radio yg model2 baru2 seperti ic2200, tm271, ft2900.. kalau tr9130 ga ada lawannya…ga ada lawannya gimana?? kalau power mah bisa di kacangin tuh 9130 dibanding radio model sekarang..kl dilihat dari pembacaan frekuensi 9130 memang lebih unggul,, ini saja nih yg kelihatan bngt keunggulannya, yg lain mah masih lewat kalah jauh dari radio yg lebih modern..LOGIKANYA DENGAN PIKIRAN SEHAT, MASA PABRIKAN BIKIN RADIO BARU KALAH DENGAN ADIO TERDAHULUNYA?! BETUL TIDAK?! tapi masih saja banyak yg eyel eyelan.

    kalau radio jualan bekas atau seken, memang 90% nan pasti pernah bermasalah, TAPI masih ada 10% yang pasti amat terawat dan bagus/normal. contohnya saya sendiri, saya punya radio bekas (bekas tdk lebih dari 1th) saya jual karena memang butuh duit dan karena bukan ada masalah, tentunya dengan bukti ya…kl jualan atau mau beli radio bekas, memang harus 110% teliti!

    “ono rego ono rupo” ada harga ada muka…barang mahal biasanya berkualitas..

    salam kenal dari wong kebumen

    http://radiodantvtransmitter.blogspot.com/

    • ah nek saya sih percayanya bukan 90:10 tapi 99:01 . anda termasuk yang 1% itu ndean. tangelamun pak nungguin radio bekas yang tidak bermasalah. gole ngenteni bisa nganti gringgingen pak.

      salam kenal juga dari YB3TD, wong cilacap tapi uripe nang gresik. sapa ngerti ketemu nang triple-six.

  4. Yang lucunya, mereka yg jual anggota amatir semua

    • yang jualan orang amatir, yang bikin blog juga amatir, yang baca amatir juga. hehehe. jadi ribet ya pak.

  5. Aduh OM TD, gemanapun bekas.com bantu saya lho dapat radio murah dengan mutu yang TIDAK TERLALU jelek2 amat. Dan kayakx gak tepat juga kalo yg dijual bekas PASTI bermasalah…..Kasihan kan penjual yg punya itikad baik kena GEBYAH UYAH……….. :)

    • ya kan menurut pendapat saya, mas. boleh dong berpendapat. bedanya saya dan anda kan setidaknya ada di kriteria minimum. sehingga definisi anda “mutu yang TIDAK TERLALU jelek2 amat” juga ngga akan sama dengan definisi saya. oya satu lagi, jangan kasihani penjual, mas. berpihaklah di sisi pembeli. kan kita sama-sama ada di pihak pembeli. kecuali mas Wiro salah satu pemilik lapak di sono. hehehe.

  6. OM YB3TD
    beli saja made in china or made in Indonesia HF TT buatan orang jatim katanya sih muanteb dan muuuuuurah,wkwkwk

  7. 2 Meter made in china pnter nyapa lagi dengan suara robotnya ” hei akong” katanya

    • berarti itu HT yang dinyalakan langsung keluar sapaan lembut “Ni Hao Ma” ? hahaha

  8. Terus piye mas, wong anggarannya terbatas sehingga kalau beli baru , yaaa ora kuat.
    Mohon dicarikan solosinya saja.

    • ah rak percoyo blas, pegawe PT PAL kok ngakune anggaran terbatas. ati-ati lo mas Agus, kata-kata adalah doa. hehehe malah nakut-nakutin.

      gini ae wis, kita ketemuan di nggenteng ae ya. sampeyen pilihen dewe radione. piye?

  9. slm kenal,nyong wong banyumas ning wis suwe banget nang padang,rasane seneng ana pengarahan bab radio bekas,katon2e kudu maring jakarta golet radio bekas ora bisa percaya iklane akeh sing nglomboni.ning angger milih apa sing kudu diuji apa digatekaken.kesuwun ya kang,eh ana e maile ora?

    • pak Har kayane malah kewalik rika lo pak. wong padang malah pada aring jawa, rika malah nganah aring padang. priwe jane.
      email yb3td@yahoo.co.id pak.

  10. ya kuwe mas,kesambet rendang padang nganti klenger,tapi enak sih mung sayange ora ana sing dodolan radio sing madan komplit,angger warung padang sih akeh.gemiyen th 80-90an akeh sing nganggo saben mobil ana,ning siki sepi kalah karo hp.

    • aku ya duwe kanca sing kesambet rendang padang juga. tapi gole kesambet nang medan, siki umaeh nang jakarta. rika berarti ya arang mudik ndean, yoh. anu ngethip sih.

  11. mas menarik ulasan riko , salam kenal , aku yo wong gresik GKB , riko gresik mana?

    • tapi sekarang bekas.com bagian radio amatir sdh ndak rame lagi, cak. sudah adem ayem tentrem tur sopan-sopan semua penjualnya sekarang. entahlah, mungkin pada baca posting saya lalu pada insap. hahaha. salam kenal juga cak Eko. saya di jl jawa nih. anda di sebelah mana? apa punya IAR juga?

  12. kalau cari radio hf bekas yg bagus dan murah cari dimana…yaaa.salam kenal yaa Om

    • coba di bekas.com, ndan. kadang juga disuguhi ketoprak tawursari sesama penjual radio bekas. hehehe

  13. Hallo YB3TD de YB0ICE ex YB2ICE
    Setlah 20th absen dari HF, sekaran giniteman teman Semarang dan kakak saya YC2PSO meminta saya aktip lagi.
    Antena sdh terpasang : G5RV dengan tuner MFJ949E, tapi radio-ne durung ana cak. Mohon petunjuk.
    Saya mau beli IC718 baru di Mirusa, kata teman teman itu ndak bagus mending beli YSESUFT80C. Lho?
    tnx 73 YB3TD de YB0ICE

    • hahaha. hello YBØICE. wah lucu banget nih. FT-80C paling bagus? tergantung orangnya, gan. kalo anda ke semarang, coba bertanyalah hal yang sama kepada YB2ECG. jawabannya pasti yang terbaik adalah kenwood TS-450. hahaha.

      kalo saran seriusnya, belilah produk Yaesu. YANG BARU ! (pake huruf capital nulisnya). yang paling affordable, ya FT857D. paling murah tapi kualitas yaesu. icom juga bagus-bagus. tapi entah kenapa dgn feature yang sama dgn yaesu, selisih harganya 1,5 x lipat. kalo anda beli radio bekas, bersiap-siaplah kecewa. karena radio bekas kenapa dijual pasti karena ada masalah. kalo ngga ada masalah, pasti jadi koleksi. wis ngono tok kuwi prinsipe.

      makasih sudah mampir.

  14. Kesuwun Cak komen anda.
    He..he..lha wong aku ini sdh 20th absen lha sekarang
    mau aktip lagi kok seperti kesasar di hutan rimba, ora ngerti lor – kidul -:)
    FT857 keduwuren Cak, jadinya mahal. Yang saya butuhkan hanya HF Amateur Band -:)
    Tadi ditawari Alinco DX-SR8 lebih murah dari IC718. Nyuwun petunjuk lagi Cak.
    Oh ya YB2ECG sapa ya? Aku juga wong Semarang (YB2ICE).
    TNX YB3TD de YB0ICE 73 !

    • saya ngga ngerti kriteria panjenenganipun, juragan. tapi bagi saya, alinco tu filter RX ngga begitu selektif (utk saya). jadi kalo ada hajatan besar macem CQWW CW, wah repot banget mendengarkan mana yang ngajak QSO dan mana yang bukan. tapi kalo panjenenganipun ndak akan pernah gabung CQWW CW, rasanya DX-SR8 sudah oke. yang paling penting, beli radio HF tu harus baru. supaya ndak nyesel di belakang hari (menurut saya). dapet harga berapa to DX-SR8 nya?

      YB2ECG tu konco nyek-nyekan di blog ini. radio amatir unggul dari kota metropolitan plamongan indah sono. demen banget di sub hobby radio kretek-kretek (digital mode). jadi panjenengan ndak akan pernah denger voice kami berdua di radio. hehehe. saya juga dulu dapet IAR kuning lewat lokal semarang tahun 1999. moro sepah juga masih ada di semarang. kemarin lebaran juga mudik ke semarang.

  15. Matur nuwun wejangan panjenengan Cak. Yo wis, sementara tak pilih 718 disik, sing penting bisa ngablak lagi seperti jaman 85-89 (dengan transceiver homebrew 2 band 80/40 hybrid, depan transistor + IC, final 6146)
    Selama ini saya asyik mainan hiend audio, Mas, baru belajar lagi masuk ke radio.
    Kalau suffix E di Semarang, yang saya ingat : ETH, ETD, ETJ (alm), ETO, ERF (sekarang YB2HF), EPG, EZW, eee…sapa maning ya?
    TNX YB3TD de YB0ICE 73

    • monggo saja pilih 718, gan. biasanya sih harga FT857D lebih murah 2jt dibanding 718 tapi dgn feature jauh lebih banyak dari 718. termasuk kemampuan bekerja hingga 430 Mhz. tapi terserah selera saja.
      ya tahun-tahun 1985 memang YB2ECG bahkan baru kelas 3 SMP, gan. masih jadi SWL radio aussie dan deutche welle. dia orang dapet IAR kuning thn 1998. kemungkinan besar anda berdua memang belon pernah jumpa. kalo saya, umurnya lebih muda satu tahun dari dia.
      selamat datang lagi di radio HF. dan sebagai audio expert, semoga ngga ikut-ikutan dung-dung-pret. hehehe. soalnya splatter dung-dung-pret lebar sekali okupansinya di band HF, gan. dan makasih sudah mampir.

      • Wuih, ada yang ngerasanin diriku ya….he he…
        Ya mampun-nya baru dapat Kenwood TS450S (BEKAS), cukup asyik tuh dengan digital mode, ya minimal dapat beberapa sertifikat, ha ha…..
        Kalau radio baru itupun karna dapat hibah dari teman baik…he he…cuma kok hibahnya di VHF/UHF :) Coba hibahnya IC-751 atau FT897 pasti nggak nolak…he he….

        OM Didik (YB0ICE) untuk suffix ETO OM Tinuk masih sering ketemu di ORDA, ETD (OM Sunu) sudah jarang muncul.
        Oke OM kalau sempet bisa ngobrol di 145.440MHz atau di 146.860MHz (-)
        See you!

  16. Sekali lagi matur nuwun pencerahan panjenengan ‘adimas’…aku ganti ngaturi anda ‘adimas’ lha njenengan th 1998 masih SMP, aku th 1985 wis lulus saka UNDIP. -:)
    FT857 malah luwih murah? wee..lhaa..yo wis besok saya coba cari info.
    Oh ya, upa njawab : DX SR-8 rp 4.8jt, anyar gress.
    Sugeng ndalu dan sukses selalu !
    de YB0ICE (ex YB2ICE) 73

    • dados mekaten, Kakang Prabu. kawula saged mungkasi SMP dening chandra 1986. sanes 1998. bilih namung kacek sedasa ubenging surya yuswa panjenengan Kakang Prabu kaliyan kulo kawula alit.

      hihihi

  17. Ooo..eee..lha dalah, nuwun inggih yayi, kawula lepat nyebataken chandra panjenengan ingkang sajatinipun 1986, nyuwun gunging samudera pangaksama.

    Lho…, kok malah wayangan….he..he..he..he
    salam, YB0ICE

    • dibikin lucu biar perkenalannya berkesan dan membekas. biasanya kawan-kawan ham radio nulis di blog saya karena minta tolong create account di qrz.com . nah mumpung ada yang ngga minta tolong soal qrz.com, lalu dibikin lucu. hehehe

  18. @ mas ‘Vai, akhirnya saya ambil FT450 di Versakom, garansi 2th. Pas begja enthuk sing made in japan (hanya 1) yang lain made in china.
    @ mas Sardjana : salam ya utk mas Tinuk.
    Kalau YB2HF (dulu YB2ERF) apakah masih aktip? Dia guru morse saya ketika mau ujian YD di 1985.
    Mudah mudahan besok malam saya sdh bisa nyoba FT450.
    73 YB0ICE

    • wah itu juga radio bagus, gan. boleh tahu harganya? ya memang versakom paling oke utk urusan radio yaesu.

    • Siip OM…. FT450 ya…mirip-mirip seri punya-ku (yang penting sama-sama 450-nya).
      Insya Allah kalau nanti ketemu ama ETO disampaikan salamnya. Untuk YB2HF/YB2ERF kok belum pernah ketemu ya OM.
      Oke see you on the band (preffer on the waterfall, habis ada CQ WW RTTY nih).

      • Hallo…
        Aku wis ngablak nganggo FT450 dengan ant G5RV di 7.055, 7.070, 3.830, 3.840.
        Wah, anda gak pernah muncul ‘pakai mulut’ ya…, yang dipakai QSO hanya jari jemari.
        73 YB0ICE

  19. iya, kakang prabu. saya ngga pernah lagi pake mode SSB. soalnya saya pada dasarnya seorang pendiam, kakang.

    ini lagi persiapan kontes Oceania DX besok sabtu. ganti antenna dari inverted V ke slope. katanya lebih sakti. mode CW (lagi-lagi). kalo agak rame ya gabung. kalo sepi ya dibikin sepi sisan.

    selamat datang lagi di HF.

  20. roger yayi prabu…
    he..he..he..saya sdh tinggal 30% morse, itup[un paling 5wpm.
    kalau slope, jadi mengarah, asal arah lawan bicara kita pas, ya sdh pasti lebih sakti drpd yang inverted V
    slope mengarah itu juga ada syaratnya : tiangnya harus logam dan di ground dengan baik. Nek tiange wit kelapa, ya ora dadi mengarah.
    salam 73 YB0ICE

    • iya referensinya semua mengatakan elemen vertikal nya kudu di ground di ujungnya. kalo ngga di ground, namanya jadi sloped dipole, bukan sloper lagi. dan memang directivity yang saya kejar. soalnya keberuntungan kita di posisi ini adalah mayoritas densitas ada di arah 330 s/d 030. jadi tidak terlalu urgen punya rotator rasanya, kecuali pake antenna dgn slope directivity yang sempit.

      wih gayanya rodo kemlinthi. wis ah. hehehe

  21. Siang Cak , baru sempat buka blog
    Aku di jl.surakarta 22 gkb , pake ts 430 s beli bekasss………kadang2 on di 80m ssb ( jarang muncul soale tv tonggo keno ceprok-an ku )
    Salam 73 yd3bnd

    • oh ada sesama gresik nih. wah anda gresik pertama yang nulis di blog saya, cak. suwun. saya di belakang lapangan tenis GKB, cak. monggo mampir kalo lewat. tapi ham shack saya ndak ada radionya. semuanya masuk kardus. dibuka lagi nanti menjelang akhir nopember ikut acara jumenengan gusti CQWW CW sekaligus jamasan. hehehe. aliasnya stasiun radio males muncul, cak.

      salam utk keluarga ya.

  22. ok cak, kalo lewat tak mampir , tapi antenna nya kok gak kelihatan ya……..

    • kalo antena 2m, tak templekno tok ndek mburi omah, cah. lapo dekek ndukur gak isok adoh. lek sik 40m, mari tak dukno. tapi caga’e ijek ndek situ.

      ada sih antena hidaka 4 band. belon dipasang, masih berceceran di belakang. malah dipake jadi cagak sapu sama pembantu saya utk mbersihin lamat di sudut-sudut ruangan. hehehe

  23. OM Rivai, saya jadi mikir setelah baca tulisan OM diatas, karena saya juga pernah mengalami beli radio di bekas.com dan radio nya bermasalah he he
    Nah skr saya minta pendapat OM, apa sebaiknya IC-751A yg sy pk skr, saya jual trus beli FT-857D ? ada yg jual 857D+FC30 yg baru dipake 2 mingguan.
    Makasih yah OM.

    Tnx
    de YD1BQV

    • wah kalo saya sih curiga tuh pak Mul, mosok ada orang beli 857 trus dijual dlm waktu 2 minggu. alasan jualnya apa kudu dicari tau dulu. hehehe. saya aja dulu sampe mimpi-mimpi beli 857 (skrg sdh ngga kepengin beli). aneh deh. pendapat saya pribadi loh.

      751A kalo ngga ada rewel ya dipake aja. memory nya diganti yang buatan amrik supaya ngga terhapus firmware nya. saya pernah impor dua unit utk temen di jakarta. trus trimmer VCO di belakang diganti yang tipe bagus. tapi kalo rewel 751A nya ya terserah p.Mul aja. asal jangan ditawarin di bekas.com supaya teori saya ngga terbukti hahaha.

      makasih sdh mampir. salam utk keluarga.

  24. Trims untuk tanggapan nya OM. kt org yg nawarinnya sih alasannya bosen he he.

    Tp ngga akan ganti radio lah, ini 751A nya masih ok, cuma emang eprom nya blm diganti sama PIEXX dan trimmer VCO nya blm diganti sama yg ceramic.

    Boleh tanya OM, wkt itu beli PIEXX disini kena bea masuk berapa ?

    Tnx, salam juga untuk keluarga.

    muliawan
    yd1bqv

    • loh mosok 2 minggu udah bosen? hehehe. tinggal liat kondisi radionya, pak. kalo masih oke, tawar aja harga sepuasnya. bagaimanapun kalo radio bekas kan harus jauh lebih murah dibanding baru. kalo selisihnya dikit, mending beli yang baru. udah pasti aman. siapa tau dia abis pake utk CQWW RTTY 48 jam kan udah kepake full duty cycle tuh finalnya. tapi terserah ding.

      bea masuk, waduh repot nih. waktu itu saya kan mbeliin temen di jakarta. jadi alamat penerimanya langsung dia. waktu barangnya dateng di kantor pos penerima di bandara CGK, dia satronin tuh kantor pos sembari pake seragam bea cukai. jadi entah berapa bea impornya jadi ngga jelas hahaha.

  25. Hallo..apa kabar Cak ‘Vai? Saya pernah dengar anda check in di Nusantara Net 7.070, tak kontek kok anda sdh ngilang -:)
    Wah, kalau beli barang elektronika apalagi bekas, jangan impor (kecuali punya kerrabay Bea Cukai yang bisa akses ke lapangan). Be masuk sih standar antara 20% – 30% dari nilai CIF; namun yang jadi masalah itu adalah bea cukai gak pernah percaya pada nilai invoice yang di “declare”, apalagi barang bekas yang harganya lebih murah dari harga baru, maka bea cukai akan memasang harga sesuai harga baru dan mungkin malah di ‘mark up’ pula !

    • halo boss. wah ngga mungkin saya muncul. terakhir muncul SSB tu 5 bulan lalu, bareng sama ECG dan NGA. lain itu nda pernah. wah jangan-jangan call sign saya di pirate ya? wah kalo gitu tak naikin antenna lagi deh di 40m.

      thanks soal infonya soal bea cukai. kebetulan nih ada kawan di bea cukai tg priok. levelnya lumayan laku tanda tangannya. rencana mo impor kacang mete sak kontainer nih. hahaha. becanda ding (impornya).

      • Wah menarik nih complaint-nya cuman masalahnya apakah self experience atau someone experience? hahahaha… Ok kita bahas sebentar, besarnya Bea Masuk (BM) yang harus dibayar itu adalah = Tarif BM x Nilai CIF. Tarif tidak ada nilai “standar” tetapi tergantung nomor pos tarif pada BTBMI (Buku Tarif Bea Masuk Indonesia).. Misalnya kalau Radio HF, nomor pos tarifnya 8517.xx.xx.xx dengan BM 0% PPN 10% dan PPh 2.5% (dengan API) atau PPh 7.5% (tanpa API). Jadi kalau rata2 20% s.d. 30% darimana ngitungnya? Jangan2 via jalur tidak resmi.. (istilah borongan dsb). Yang perlu diperhatikan justru non tarif barrier-nya alias peraturan larangan dan pembatasan (LARTAS) yang bisa dilihat di Portal Indonesia National Single Window (INSW) pada website http://www.insw.go.id. Contoh untuk perangkat transceiver harus ada sertifikat postel dan Nomer Pengenal Importir Khusus (NPIK) dari Kemendag, makanya saya tidak berani impor perangkat tersebut karena tahu kalau saya tidak akan bisa memenuhi syarat itu. Kalau bekas lebih susah lagi, harus ada ijin impor barang bukan baru dari Kemendag selain dua syarat pertama tadi, makanya saya juga nggak pernah beli barang bekas di e-bay (selain karena nggak punya kartu kredit). Oke, berbagi pengalaman, saya pernah impor antena HyGain AV18 (multiband vertical) via DHL, Spare Part (Diode dan Potentiometer untuk Kenwood) via DHL dan terakhir PIEXX ROM Board via EMS (kantor POS). Kalau via DHL relatif tidak bermasalah, mereka submit dokumen PIBK (Pemberitahuan Impor Barang Khusus) yang telah dideclare berdasarkan self assessment DHL sesuai invoice yang diberitahukan pada masing2 paket. Saya terima paket via DHL dirumah, saya lihat pembebanannya sudah ok yaitu 0% (regardless the HS number), hanya biaya administrasi DHL relatif mahal, kesimpulannya no problem. Nah, kebetulan PIEXX company hanya bisa kirim via kantor pos jadi berupa paket EMS, saya coba tracking ternyata satu bulan baru sampai di Indonesia. Proses customs clearance di kantor pos berbeda dengan impor via PIBK karena di kantor pos prosedurnya adalah Official Assessment jadi penetapan nilai pabean dan pos tarifnya ditentukan oleh petugas BC (ini bukan masalah percaya tidak percaya nilai invoice yang disertakan), istilahnya adalah Pencacahan dan Pembeaan Kiriman Pos (PPKP). Nah masalahnya adalah, ada ketentuan atas barang kiriman pos berkaitan dengan nilai pabeannya sbb : Terhadap barang kiriman pos yang nilainya tidak melebihi FOB USD 50.00 (limapuluh US dollar) untuk setiap orang per alamat kiriman, diberikan pembebasan bea masuk dan pajak dalam rangka impor. Jadi kalau berdasarkan official assessment ditetapkan nilai pabeannya melebihi jumlah tadi, maka “sisanya” akan dikenakan Bea Masuk (BM) dan Pajak Dalam Rangka Impor (PDRI). Misalnya ditetapkan USD 90, maka yang dikenakan adalah (90 – 50) = USD 40 (jadi bukan karena punya kerabat atau apapun). Oh ya berbeda dengan impor via Pengusaha Jasa Titipan (PJT/Courier Service) dimana BM dan PDRI “ditalangi” dulu oleh DHL dan kita duduk manis dirumah, kalau di Kantor Pos kita datang kesana (setelah ada pemberitahuan untuk membayar BM dan PDRI) untuk penyelesaian formalitas pabeannya. Apabila atas PPKP tersebut yang bersangkutan berkeberatan maka ybs dapat mengajukan keberatan secara tertulis kepada Kepala Kantor Pelayanan Bea dan Cukai dengan menjelaskan alasannya. Hampir lupa, baik dikirim via DHL atau via Kantor Pos, masalah LARTAS tetap berlaku , artinya jika tidak dipenuhi ya barang nggak bisa keluar. Misalnya kasus barang bekas tadi, kalau barang bisa keluar tapi dianggap sebagai baru dengan pengenaan Nilai Pabean lebih tinggi ya itu modus oknum petugas, karena intinya barang nggak bisa keluar berapapun BM dan PDRI yang harus dibayar. Jadi lebih baik bertanya dulu berkaitan impor barang sebelum melakukan importasi, itu jauh lebih bijaksana bukankah “malu bertanya sesat dijalan”? Tapi nanyanya ya sama yang berkompeten ya.. hahahaha.. Berkaitan dengan barang bekas, mengingat kebijakan pemerintah supaya Indonesia tidak menjadi tong sampah barang bekas elektronik maka ada ketentuan mengenai impor barang bukan baru. Itulah makanya saya sama YB3TD berencana (kalau punya duit) untuk memborong semua radio purbakala di Indonesia untuk dikirim ke Zimbabwe atau negara sebangsanya (terutama Kenwood TR-9130.. hahahahaha)

  26. YC0NGA de YB0ICE/1 (Bintaro).
    Thanks pencerahan anda Bro (ehm, anda dari BC yah!).
    Itu pengalaman pribadi baik sebagai pribadi maupun mewakili perusahaan di tempat saya bekerja. Anda benar, itu ulah oknum yang di lapangan dan runyam-nya petugasnya selalu di rotasi setiap 3 bulan sehingga setiap 3bl saya selalu menemui ‘gaya’ berlainan. Kadang enak tapi kadang juga ‘enek’.
    Yang paling gampang adalah memberikan nilai CIF sesuai versi ‘petugas BC’, kita menolak ? ya naik sidang di pengadilan pajak (di daerah Senen, Jakarta). Saya sering maju sidang dan saya (kami) pernah menang dan pernah juga kalah. Kalau menang, duwit kembali (bea masuk harus dibayar dulu supaya barang keluar sementara dispute di pengadilan pajak on progress) walau biasanya diatas 8 bulan baru kembali. Ketika saya kalah, ya sudah diterima saja. Namun, kalah atau menang, saya selalu puas karena semuanya terbukti di pengadilan sehingga semua jelas. Selanjutnya, tinggal setting harga jualnya …
    Jumat lalu, barang dari MFJ USA dan PCB Core RRC tiba hampir berbarengan. Yang lewat FEDEX (MFJ kabel ladder line dan perangkat utk membangun G5RV), nilainya USD308 kena bea masuk Rp 1,17jt, yang lewat EMS (pcb pesanan atas desain sayal) nilainya USD847, kena bea masuk sekitar Rp800rb. He..he.he…
    HS number dicantumkan namun sering juga dianggap keliru oleh petugas BC. Dalam hal nilainya gede (barang dagangan kantor, bahan baku antibiotik) ketika terjadi perbedaan persepsi HS number, maka terjadi dispute yang berlanjut ke sidang.
    Sering ‘orang BC’ yang bersih dan kebetulan tdk pernah ditugaskan di “lapangan pintu masuk”, selalu berkata idealis sesuai dengan aturan dan kategori, lha saya ini salah satu pelaku impor, wis katog ! Ha..ha..ha.. 73.

  27. Sebenernya harus dipisahkan antara impor via kargo yang notabene pake PIB dan Impor via PJT. Kalo impor pake dokumen PIB yang anda hadapi adalah pejabat fungsional pemeriksa dokumen (PFPD)yang akan menetapkan nilai pabean dan pos tarif, bila tidak puas ya diajukan keberatan dan next level kalau belum puas juga baru banding. Pejabat ini tidak rolling 3 (tiga) bulanan tapi sesuai skep mutasi-nya. Sedangkan untuk yang rolling tiga bulanan biasanya yang bertugas di lapangan (kalau kelamaan di satu tempat diluar kantor kalo ndak jenuh ya ketagihan maka dirolling.. hehehehe). Nah untuk yang via PJT memang ditetapkan oleh pejabat yang bertugas dimasing-masing gudang impor (DHL, FEDEX etc). Ada perbedaan antara pejabat yang menangani PIB dengan yang menangani PIBK. Bila importasi via PIB maka prosesnya sudah diotomasi sehingga lebih mudah bagi pejabat untuk menetapkan (dibantu database yang sudah diotomasikan) sedangkan untuk PIBK masih manual jadi beresiko penetapan-nya “berbeda” untuk barang yang sama baik itu berkaitan dengan tarif maupun nilai pabean. Kalau masalah invoice ndak dipercaya, HS number dianggap keliru sebetulnya itu khan memang pekerjaan pejabat ybs untuk melakukan penelitian atas tarif dan nilai pabean yang diberitahukan importir dimana hasilnya adalah penetapan pejabat ybs (what’s wrong?), toh ada yang namanya risalah penetapannya. Hanya yang perlu diingat bahwa masing2 pejabat adalah “independen” dimana putusannya tidak bisa dipengaruhi oleh orang lain. Jadi ya buat pelaku impor disarankan untuk lebih bisa memanfaatkan mekanisme yang ada untuk memudahkan importasinya, ada pre entry classification/PEC untuk penetapan pos tarif sebelum impor (berlaku untuk importasi diseluruh Indonesia, jadi selama barangnya sama dengan yang ada di keputusan PEC-nya maka pos tarifnya sesuai dengan pos tarif pada PEC-nya), ada Valuation Rulling /Customs Advice berkaitan dengan penetapan nilai pabean, ada unit Kepatuhan Internal/KI kalau ingin melaporkan petugas yang melakukan pungli atau menghambat pelayanan, pertanyaannya apakah sudah dicoba? Just my two cent.. hihihihihi…

  28. Siiip !
    Nggih boss..
    itu mah bukan just my two cent tapi those are my milions !
    Saya pernah kena jalur merah pada barang yang setiap bulan saya impor 2FCL per shipment. Petugas lapangan ngotot mau sampling (kalau disampling, langsung itu barang tak bisa di jual karena ketentuan CPOB/GMP). Saya sdh menyodorkan data impor kami selama 5th, barang sama, importir sama, eksporter dan pabrik juga sama (dari jerman). Yang lain hanya petugas yang ‘on duty’ di situ. Akhirnya saya minta menghadap ke pimpinan (saya lupa pak Siapa, di Priok th 2007). Itu perlu menunggu 4 jam. Ketika saya berhasil ketemu, ternyata beliau itu sdh ada dan saya lihat ada sejak 4 jam lalu (anak buah nya yang mbeling). Saya diskusi sambil menunjukkan data dan dokumen. Maka keluar disposisi barang lolos tanpa membayar sepeserpun …… (memang seharusnya begitu karena tak ada yang salah).
    Ketika keluar dari ruangan sambil membawa disposisi, semua pasang wajah sangar ke saya. ha..ha..ha..ha..
    73 de YB0ICE/1

  29. aku nganti rak wani berkomentar. mbok malah keliru. hihihi. kabuuuuurrrr …… eh la iki blog ku dewe ding.

    p. Didik, itu YD0NGA rumah ortunya di jl semeru, semarang. itu temen sejak SMP-SMA. njur kuliah pisah kota. lalu dekne njur ketemuan sama YB2ECG cah klaten itu di kampus dan berkoncoan sampek sekarang.

    • Jangan-jangan pak Didik biasa melayani Dimenhydrinat untuk bikin Antimo di Sam Po Kong ya… Dunia ini sempit yah?

      • Hallo Mas Sardjana…
        Wah, he..he..he..nyerempet nyerempet .
        Tanggane Sam Pho Kong ya…, salah satunya benar.
        Wah, who are you actually in that business, bro? Dunia memang sempit. -:)

      • ECG tu manager teknik di phapros, ndan.

      • Manager? ah, belum kok OM…masih kuli…. :D

  30. He..he.he…
    Ya Cak, nuwun sewu jadi saling komentar di ‘rumah anda’ (emangnya forum atau milis?)
    Tapi benar kan ya dugaan saya ttg profesi beliau …-:)
    Malahane , keluhanke tersampaikan.
    73 de YB0ICE/1

    • no problem, Kakang Prabu. saya malah terharu ternyata Kakang Prabu selalu ngindik blog saya yang tidak bermutu ini.

  31. He..he..he..saya tak akan melupakan blog ‘tak bermutu’ ini -:), karena melalui blog ini saya memulai lagi aktip di HF dengan membeli radio baru.

  32. Oh ya untuk ladder line (w/o connector) untuk telekomunikasi mestinya diklasifikasikan pada pos 8544.49.xx.xx dengan BM 0% kecuali Coaxial Cable di pos tarif 8544.20.xx.xx kebetulan ada BM-nya (silahkan dilihat di BTBMI terbaru untuk besaran tarif BM-nya).

    Sedangkan untuk PCB semestinya diklasifikasikan pada pos tarif 8534.00.xx.xx (single sided, double sided, etc) dengan pembebanan BM 0%.

    Jadi silahkan diteliti lagi.. dan selamat belajar menginterpretasi HS.. hahahahaha..

    Referensi :
    a. SEN (supplementary explanatory notes)
    b. BTBMI
    c. WCO Commodity Database
    note :
    (a) dan (b) dapat diunduh di http://www.beacukai.go.id sedangkan (c) berupa CD yang ada copyright-nya jadi tidak bisa dicopy (maap)

  33. Nah itulah kenyataannya, beda dengan yang tertuang di ‘buku aturan’. Di meja saya ada buku HS Number yang warna biru terbaru (2009).
    BM 0% itu diusahakan tidak terjadi dengan segala macam cara utk berkelit sehingga didapat HS yang menyerempet kategorinya namun BM 5%.
    Lha kasus ladder line saya ini, kalau saya gak mau bayar, maka urusannya ke pengadilan pajak hanya utk nilai invoice 3jutaan rupiah, gak cucuk Mas…-:)
    Lha nek nilainya sampai US$100.000, saya pasti naik banding maju sidang.
    Anda termasuk kategori yang saya sebut ‘lurus dan idealis’, kenyataan di lapangan penuh liku liku. Saya sdh 20th mengalami hal ini dan saya termasuk yang paling ‘bermulut besar’ dibanding importer lain yang sejenis (dibidang bahan baku kimia farmasi). Mereka lebih suka diam dan manut mengeluarkan biaya yang ‘dimunculkan’ sehingga profit margin menurun drastis (karena harga jual tak mudah utk dinaikkan).
    Well, selama BM yang kami bayarkan itu masuk ke negara, walau jengkel, namun kami ikhlas. Jadi kata kuncinya : diusahakan tak ada barang yang BM 0%.
    Masih ada sih, misal impor bahan baku obat ternak atau vitamin utk ternak, dengan surat ijin khusus, maka BM murni 0%.

  34. Variabel-nya memang banyak :
    1. Target penerimaan yang selalu naik tiap tahun
    2. Pengetahuan Barang tidak sama
    3. Database dan Tool terbatas
    4. Permasalahan Ego individu
    5. De El El…

    Jadi bisa salah satu atau kombinasi diantara variabel2 tadi.. But believe me, overall they already change to the right direction..

    Oh ya, give it try to a Pre Entry Classification Mechanism.. and let see the rest of it…
    hahaha… kok jadi mirip semboyan jaman windows 3.1… plug and play eh.. try and pray tepatnya… hahahaha…

    dah dah dit dit dit dit dit dit dah dah……

  35. #YB3TD on November 22, 2010
    at 12:44 pm

    Woooo…ealaaaaa…ha.ha.ha..ha..
    Nek saya, sdh sejak th 1990 sdh ‘kekancan’ karo tanggane Sam Pho Kong iki. Dunia memang sempit…(wah, pak Sardjana mulai golek golek sisik melik ttg aku nih)

    • la ini malah jadi menarilk. tadinya memanggil dgn “Mas Sardjana”, sekarang jadi “Pak Sardjana”. kenapa ya? hahahaha.

    • Nah, toh… akhirnya ketemu juga sama juragan Eka Cita ini :D
      OM Rivai, ternyata, berdasar informan dari bagian purchase, OM yang satu ini perlu digali lebih lanjut masalah ‘dung-dung-pret’, eh nggak sih… lebih tepatnya Audiophile… :D
      Monggo lanjut gan.
      OM Didik, jangan lupa kalau mampir ke Sam Po Kong…. kita bisa eyeball!
      Dunia memang sempit….ha ha….

      • Ha..ha..ha..ha..eeee, aku ketahuan ..!
        Masih setia dengan Meissner’s STYLUX CAM kami kan Mas ? (nganngo mas maning, kareben ora di ece Cak ‘Vai) :D

  36. Ha..ha..ha..ha.. Asem kecut ! -:)

    • p.Didik ini rupanya orang beken bin terkenal. suka nulis-nulis juga di audiophile. waduh tiwas ora sopan je. mohon dimaapken Kakang Prabu. wong enom takut kuwalat nih. sekalian nanya, apa juga memasok ke wings group pak? siapa tau p.Didik yang memasok vitamin ke XYL hehehe

  37. Walah yayi Prabu, sampun kadon makaten …

    Lho YF di wings? Yang di Cakung memang saya berhubungan utk beberapa produk bahan kosmetik. Kalau farmasi semua yang ada di Indonesia, saya kenal bag purchasing atau marketing dan Busdev-nya.
    Utk Audio, memang agak rutin mengisi halaman di Audiolifestyle sejak th 2007 (terakhir bulan Oktober 2010 lalu)

    • iya dia di wings, tapi di tepung terigunya, ndan. di gresik sini. tadi saya sms dia ternyata blm pernah dengar nama Ekacitta. tapi sama-sama alumni TK-UNDIP lo hehehe. wah aku dikelilingi alumni UNDIP kabeh nih.

    • Gile bener OM Didik nih, barusan browsing ketemu nih : http://jimmyauw.com/2010/02/24/audio-diy-gathering-at-bintaro-indonesia/ kapan-kapan dolan yok memanjakan telinga nggak sumpek dengan noise SSB?
      Eh, barangkali OM Didik mengaplikasikan audiophile untuk ham?

      • Ha..ha..ha..ha..wah, ketahuan kabeh wis ! :D
        Lha monggo pinarak bilih pinuju wonten pusat Kuningan Jakarta, malah kawula aturi nyare wonten “Padepokan MOSFET Bintaro”.
        Aplikasi audiophile utk HAM? Kalau moda FM sih worthed, tapi kalau SSB sih kurang ada gunanya. Utk SSB cukup dengan mic yang bagus dan preamp yang bagus. YC0DNR mengaplikasi audio pro sistem tabung di SSB-nya, cukup bagus sih namun terlalu banyak equipment jadi terkesan berlebihan utk hasil yang sebatas itu (sebelum dikasih tahu kalau pakai tube, saya juga gak tahu kemudian baru saya menebak menggunakan 12AX7). He..he..’c’dhung c’dhung..dung dung pret!

      • the late YB2FMR/SK setahun lalu pernah email dan sms ke saya minta dicarikan parts ampli beliau merk sherwood, amrik punya. saya udah coba ngimel ke US tapi ngga dijawab s/d hari ini sampe YB2FMR faded away kemarin. andaikan udah ketemu YBØICE setahun lalu, pasti problemnya bisa dicarikan solusi. whhewww kenangan terakhir dgn YB2FMR/SK.

  38. Iya betul, saya belum pernah ‘menyentuh’ yang di Gresik apalagi tepung terigu.
    We laa, lho kok yayi prabu nganti pirsa bilih kawula punika alumni TK Undip? How ?
    YF panjenengan angkatan pinten? Kawula angkatan 78.

    • la di google ada semua, ndan. termasuk fotonya. hehehe. kalo istri angk 1989 – 1994.

      saya mo naikin antenna 40m nih ndan. persiapan CQWW CW sabtu-minggu besok. jadual acara sdh dikosongkan utk gabung kontest itu. semoga bisa jumpa di udara sebelum sabtu.

  39. Oo..89, lha saya sdh di BATAN (1 th di BATAN).
    Pakai antena apa OM?
    Saya ada lebih 1 bazooka 40m dari Radiowavz (saya pesan 4 dapat 6), harganya sih USD46/pc, ongkir seluruhnya USD200. Nek di rata rata karo bea masuknya, dadi 950rb/bh. Nek kersa, bisa saya kirim

    • saya lagi pengin coba sloper, ndan. katanya bbrp senior, ini antenna maknyus dgn sifat direktif. kesempatan bagus nyoba di event akbar. tahun lalu dgn inverted Vee saja saya bisa log QSO dgn bbrp entity di Leeward dan Winward island group (titik-titik tepi dunia paling jauh dari gresik). tahun ini giliran sloper utk uji coba.

      soal bazookanya, saya bingung antara kepengin atau tidak kepengin. soalnya setahun lalu udah beli 3-ele 4-bands Hidaka V3368 saja masih nggletak di belakang rumah belum kepasang. hehehe

      • OM Riv,
        menarik nih pesen 4 dapat 6 kayaknya cocok tuh buat YB3TD dan YB2ECG…. ha ha…..siapa tahu bisa sekalian pas ngirim BB ke Sam Po Kong… ha ha….

  40. Wah, lha mainannya HIDAKA…
    Namun biasanya, yang begitu itu terbentur cari waktu dan mood utk memasangnya, soale repot. Lain halnya nek mung model dipole dibentang horizontal, V kuwalik utawa di sloper.
    Nek di sloper, tiangnya harus besi yang di ground. Kalau tiangnya bukan besi, ya bisa dibuatkan ‘tiang besi’ tiruan pakai kawat yang di ground. Ditanam minimal 2 m yang kawatnya di buat lebih pating kruntel di lobang tanam sepanjang lebih dari 5 m (supaya bidang kontak kawat dengan tanah menjadi lebih efisien/luas)

    • betul, ndan. kalo saya memang sedang hilang mood nya. mencoba ikut CQWW sebenarnya lebih merupakan percobaan memancing mood. nek tetep ngga ketulungan ya terpaksa menghilang dulu dari mainan radio. atau beralih jadi SWL saja.

      jangankan masang antenna, mau update blog saja (yang lebih gampang) jadi kehilangan kata-kata. sampe ada yang sms menanyakan kapan mo update blog. saya jawab saja silahkan ke kaskus, bagian Joke. sama lucunya dgn blog saya. hehehe

  41. OM Riv,
    O.., YB2FMR? Saya kok seperti pernah kenal? Apakah beliau tinggal di Candi Baru Semarang?
    Wah, padahal ampli Sherwood itu suku cadangnya tdk eksklusip, banyak penggantinya. Malah sekarang sherwood sdh dibeli perusahaan lain seperti halnya Soundscratfsmen.
    Yah, memang kita tdk bisa mengubah sejarah.

    • YB2FMR p.Matami, tinggal di randu dongkal – pemalang. dulu beliau cerita kena kanker paru-paru. beliau memang perokok sebelum sakit.

      kalo liat posturnya YBØICE di fesbuk, moga-moga bukan tipe perokok ya ndan.

  42. untung aja baca postingnya om rivai,, rencananya seh mau beli2 radio komunikasi bekas,, tp gk jadi dh… ngumpulin uang dulu biar beli yang paling canggih n keren sekalian.. hehehehehe
    thnks om

    • alinco DX-SR8 anyar gres-gres-gres cuma 4,8 juta, gan (info dari YB0ICE). sayangnya feature CAT (computer-aided tuning) belum dibenamkan di dalamnya jadi saya ngga begitu minat. lagi persiapan beli FT-857D (sampe ngimpi, suwerrr) ajah.

      prinsipnya, radio-radio jadul ngga lama lagi akan ngga bisa dibenerin karena komponen pengganti yang makin langka di pasaran. jadi ngga ada pilihan lain selain ikut perubahan teknologi. be there, or be behind. titik. hehehe

      makasih sudah mampir.

  43. Salam kenal untuk mas YB3TD. Setelah baca posting sampeyan, saya baru ngeh dan bisa memahami kenapa setiap saya membeli radio melalui bekas.com yang saya terima selalu ada kekurangannya. Biasanya penjual menutupi kekurangan-kekurangan itu, bahkan memanipulasi spek radio yang dijualnya. Ternyata mereka kejar setoran agar barang laku, soal komplain menjadi masalah lain. Seolah-olah si penjual bilang, ‘siapa suruh beli barang bekas’, he he he.

    Sedikit tentang saya, saya ada di Bali, tepatnya di kota Denpasar. Dulu saya sempat menjadi pendengar setia HF, terutama untuk 80 dan 40 meter band serta sempat bergabung di 26 meter band dan 11 meter band. Lantaran TV tetangga kena siaran radio saya, akhirnya semua benda-benda yang berbau HF diangkut teman satu persatu :( hikz.

    Kedepan saya berencana untuk membeli lagi perangkat HF, meski akhirnya lebih banyak hanya untuk dengar-dengar saja. Setelah hampir enam bulan hilang dari peredaran, saya merasa kangen juga. Dan saya dengar ada radio baru seharga 4,8 jt. Hmmm, menarik juga. Hanya saja informasi mas YB3TD masih belum lengkap. Akhirnya timbul pertanyaan, dimana saya bisa membeli Alinco DX-SR8(T) dengan harga segitu ? Sebab ketika saya tanya kakek google, harganya masih 5,35 jt. Kalau dapet yg lebih murah jadinya lebih mangstab belinya, he he he.

    Suwun mas, mudah-mudahan mas YB3TD berkenan menginfokannya.

    • wah yang gresek-gresek DX-SR8 itu YB0ICE (p.Didik Wiryawan). beliau yang tau tokonya, pak. dan temtunya tokonya di jakarta. saya sih belon cek ke pasar genteng surabaya sini. nomer kontak p.Didik Wiryawan mudah dicari di google dan fesbuk karena ternyata beliau orang terkenal di lingkungan audiophile (bukan dung-dung-preters tapi). monggo di search. saya ngga enak tanpa ijin p.Didik utk tulis email beliau di sini. meskipun saya punya.

      ya memang band HF super bikin kangen kalo udah addicted. apalagi kalo bapak sdh kecanduang contesting. waduh, bisa merem-melek deh tiap malem minggu nongkrong di depan radio HF. rapat RT bisa ditinggalin terus tuh. hehehe. dulu waktu masih SMA, saya sampe bela-belain bikin VFO utk beat up penerimaan SSB di radio telesonic saya utk mendengarkan syahdunya single side-band. jadi kalo sekarang bapak panas-dingin kangen HF ya memang begitu itu ciri-cirinya orang kangen.

      gangguan TVI coba diatasi dengan peningkatan kualitas ground di tanah dan di seluruh perangkat radionya. coba juga sisipkan antenna tuner untuk meredam harmonisa. bila perlu beli juga pake booster RF (yang di stel outputnya di bawah 100 watt saja). karena di dalam booster RF juga banyak filter RF nya dan komponen final yang sepasang juga mampu mengeliminasi harmonisa. tidak kalah penting, cek juga apakah “siaran HF” bapak juga didengarkan oleh satu RT. kalo iya, berarti ada problem di stasiun radio bapak. tapi kalo cuma 1-2 rumah, bapak mesti rela berkorban memperbaiki sistem penerimaan di tetangga itu demi kenyamanan berkomunikasi. bagaimanapun juga, TV receiver itu benda sensitif. bisa diperburuk dengan penggunaan kabel antena yang buruk, antena TV yang sudah rusak atau gain booster TV yang eksesif.

      makasih sudah mampir.

      • Hallo mas Vai dan Bli Dewa…
        Wah, mas ‘Vai itu terlalu memuji. Thanks anyway ! -:)
        Ada di Glodok Harco lantai 2, dia memang distributor Alinco (nama tokonya lupa, ada di pojok; bisa tanya ke oom Google).
        Namun minggu lalu teman saya beli (karena info 4.8jt), sdh naik jadi 5jt. Itu masih murah anyway mengingat radionya termasuk modern. Kecil dan bisa dilepas ‘rai-ne’
        salam, YB0ICE

      • waduh kayaknya p.Didik subscribe ke topik ini apa ya? kok responsip banget. apa kabar, ndan? semoga sehat selalu. dan rejeki deras mengalir.

  44. Hallo Cak piye kabare?
    Kemarin Jumat sempat mampir di BII/18A Harco Glodok,
    DX-SR8 : 5.2jt (sdh mulai jual mahal dia)
    salam sehat dan sukses.

    • Alhamdulillah sae, Ndan. gresik wuah sumuk banget, kecuali di radio room. hehehe. makasih update nya. padahal rupiah terus menguat nih, harga radio malah turun. apa mungkin karena si penjual transaksi dgn Yen ya?

      • Jadi kapan ada HF dirumah? hahahahaha… Sak jane meh tak kirim Kenwood TS450S supaya bisa berkolaborasi dengan salah satu penegak di plamongan ning gandeng durung nemu sing anyar yo piye… jhahahahaha…

      • wingi takon mirusa dan versakom kapan itu FT857D dateng. versakom skt 1 bln lagi. mirusa 2 bln lagi. wedew selek gatel nih utk ikut kontes maning.

        mandan kreatif disilihi 718 disit apa priwe gitu lo gan. nek TS450 engga lah, mbok display ne padang nggemblang. jhahaha.

  45. Piye cak kabare?
    Durung sempat mampir neng jl.jawa
    Tak melok nimbrung neng kene wae…..yooo…

    • ayok muncul ndik 502. ngramekno prekensi ne lokal awake ndewe. mari net ae bene sante, cak. hehehe. peyan biyosone muncul ndik endi cak?

  46. “Sak jane meh tak kirim Kenwood TS450S supaya bisa berkolaborasi dengan salah satu penegak di plamongan”
    Nice quote….apakah, ini pertanyaan, sesama Kenwood komunikasi-nya lebih lancar alias bisa berkolaborasi? ha ha…..
    Waiting for that moments…. :D

    • sepertinya memang ada penglanyah (hal yang memperlancar) sesama kenwood. tapi biarlah itu sesama kalian saja para kenwood users. nek aku ijek nggolek komunitas yaesu FT857D saja hehehe. karena yaesu adalah dxser choice. jadi yang punya 857 pastilah DXser. kalo kenwood, entahlah ……. jhahaha

      • coba tanyakan ke dxsummit.fi apakah salah satu owner 857 dan 897 nampang di sana ? hehe…..

        sambil nimang-nimang 9780 serasa kenwood. eh, 9780 termasuk radio-shack bukan :D

      • 9780 rasa kenwood? jangan-jangan belinya di bekasi ya? jhahaha

  47. kalau sy mending beli radio baru saja,wong selisihnya gak begitu banyak salah satu contoh ada yg nawarkan kenwood TM271 di bekas.com dg harga 1jt150 ,harga baru di toko genteng sby 1jt300,pilih mana…? hanya selisih 150rb.

    • betul banget tus mas heri. apalagi harga radio makin ke sini makin mahal. jadi sangat rugi kalo beli yang bekas. tiwas selisih 150 rb ternyata daleman udah dipuntir-puntir. wkwkwk …

  48. bikin aja homebrew dengan radio-jajang di bandung selatan
    murah meriah dan …. coba aja deh….

    • thanks infonya, masbro.

  49. Kulo nuwuuun…aku wes suwi ora dhulinan Radio..jan wingi2 dhuwe duwit tuku Yaesu…pating glodak cangkem ilat nggo ngebrik….kuanget lincah maneh biso ngobrol2 cak….jan wis 25 taun ra utak utik radio….yusuo ndas limo hare…
    Salam kenal nggo kabuweh yoooo…….pareeeenngg…

    • peyan ndas lima, ison ndas papat. kacek sak setrip tjak. mandeg sakwetara yo biasa ancene persiapan nggawe sangu tuwek. nak wis panci wayahe mesti bakal mancal mikropon maneh iku. hehehe

  50. Saya rasa cukup mantap untuk beli barang bekas radio komunikasi …cepat…praktis…express…dan raja gaya….a..ha..ha….

    • ah yang bener om ? hehehe. kalo mantap, apanya yang mantap? radio dipake seminggu lalu mbrodol kok. cepat ? saya beli di jakarta, dua hari dah nyampe gresik tuh. praktis ? emang beli radio baru ribed ya om ? express ? saya beli di jakarta, dalam dua hari dah nyampe gresik tuh om. raja gaya ? apakah kalo beli radio bekas dikasih bonus kaca mata ray ban biar bisa raja gaya? jhahaha


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: