Posted by: Rivai | October 20, 2009

Kemajuan Teknologi Membunuh Homebrew

Waktu lebaran kemarin, saya menyempatkan diri main ke toko komponen elektronik punyanya konco lawas YC2NPO p.Wied. Kaget setelah 3 tahun ngga ketemu, jadi cerita banyak. Termasuk betapa kagetnya beliau waktu saya cerita anak saya yang mbarep ternyata sudah ngga ada. Padahal anak itu sering tak bawa ke toko itu kalo timing memerlukannya.

Salah satu point cerita menyayat hati dari YC2NPO adalah soal betapa sepinya toko komponen elektroniknya sekarang. Betapa susahnya menjual potensiometer yang belum tentu laku sebiji per minggu. Padahal dulunya lancar banget. Transistor-transistor yang sekarang membingungkan. Kasih contoh 2SC1946 yang berharga mahal. Bingung gimana mo jualnya. Karena sudah berharga mahal, tapi paling-paling begitu dipasang langsung jebol. Udah bolak-balik kena komplain dari customer. Begitu juga dengan transistor-transistor lain. 2N3055 yang terkesan hasil sablon di huruf-hurufnya dan ditengarai hanya mampu mengalirkan 1-2 ampere saja yang sangat jauh menurun kualitasnya dibandingkan dengan 2N3055 transistor datasheet lama. Akhirnya yang masih punya nilai jual hanya tinggal lampu dan sekitarnya.

Di lain pihak, kemajuan teknologi sekarang justru membuat komponen elektronik semakin kecil dan tidak muncul di toko-toko elektronik. Sebut saja teknologi bernama SMD yang membuat resistor sudah kehilangan warna-warni indahnya, transistor yang sudah susah dibaca namanya. Bahkan kumparan model baru yang sudah “tergambar” di PCB. Sudah ngga ada lagi orang cari RFC 2,5 uH. Buku-buku data sheet yang semakin sulit dan menjadi tidak berguna karena komponen-komponen itu memang tidak ada di toko-toko elektronik.

Kalo sudah begini, rasanya masa depan homebrew jadi semakin suram. Semakin langka orang yang akan mencintai hobi ini karena keterbatasan pasokan komponen. Semangat lama-lama pasti luntur. Hari-hari ini kekurangan pasokan itu masih bisa disiasati dengan kanibalisme perangkat elektronik tua.  Tapi suatu hari nanti sudah tidak ada lagi komponen hasil kanibalisme. Kalo sudah begini, tidak salah kan kalo saya tulis “Kemajuan Teknologi Membunuh Homebrew” ?


Responses

  1. Wah aku masih nyimpen 2SA671 sama 2SC1226 warna “abu-abu” dijamin bukan sablonan.. ha ha ha ha.. Memang kalau diperhatikan saat ini semakin sedikit saja orang yang mau terjun ke “level komponen”. Hobby elektronika (terutama eksperimen perangkat keras) semakin tidak populer lagi. Masih ingat jaman dulu pertama kali bikin lampu flip-flop pake transistor yang hasilnya tetap tidak sempurna.. lha wong jaman itu saja transistor jenis yang sama tidak bisa benar2 identik ya.. apalagi sekarang yang notabene barang-barang murah semakin membanjir dengan mengesampingkan kontrol kualitas atau malah cuma buat satu transistor universal (PNP or NPN) terus disablon dengan tipe berbeda? Ha ha ha ha… Tapi kalo di seputaran glodok sih masih menjadi sentra komponen jadi masih bisa “hunting” kalau cuman mau cari pengganti komponen yang rusak.. Tapi ya itu tadi, kalo semua orang lebih senang segala sesuatu yang “instan” ya apa boleh buat.. toh teknologi juga mengikuti hukum pasar juga khan.. Eh ngomong2 kok transistor jengkol-ku monine icik2 ya nek tak kocok.. asem tenan… plasu..

    • pasti palsu itu bro. karena yang asli suarane dung.. dung .. dung .. hahaha

  2. ngomong2 komponen, sy lagi cari VARCO BESI (500pF-1000pF)nih OM……… Ada yang bisa bantu gak ya…….🙂

    • sama mas Wiro. saya juga lagi nyari nih. nyesel dulu tak buang-buang waktu bosen mainan 80m AM. saiki manyun pengin bikin Z-matcher.

  3. ya sudah saatnya.,.beralih ke komunikasi digital,….wong internet dah murah,…sekarang.,

    Kalo cari komponen jangan di glodok dong,…..ya jelas gak ada,…wong saya,..pernah beli 3SK73,..di singapore,..jebule masih banyak stok nya….wekekekekekekeke

    • ah ya ngga lah, bukan beralih ke komdig. tapi beralih dari radio bikin sendiri menjadi radio pabrik. udah ngga ada lagi radio homebrew, itu maksud saya. tapi yang namanya radio amatir ya tetep aja ngomong liwat udara, bukan lewat VoIP mas.

      anda masih mending tuh dapet di singapure. kapan itu saya coba cari 2N3055 yang asli ada bunder-bunder di bawahnya, sama yang jual suruh cari di saturnus. jauhan saya. hahahaha

  4. yah kalau radio jadul ndak ada spare partnya lagi ya beli yang baru sekarang kan sudah murah2 7-8jt ic718/857d/
    kalau mau hunting di -ebay kan juga banyak soalnya kalau sudah hoby walaupun internet sudah murah tetep saja pakai radio..iya kan mas rivai..saya pakai jadul semua tapi sehat2 lho…ts430s..ft80c..ft180a..ic02n..ic280h..yg mandan anyar tm441a..icw31a..dx70

    kalau ada waktu tulis donk mengenai e-qsl yang lengkap mulai dari register sampai upload …ngirit $ yg penting cfm…ndak tau nih laku buat syarat naik tingkat…gimana hasil rakernas gorontalo

    mas rivai kalau saya ke cilacap nongkrong di npo wah ber-jam2 apalagi ada suguhan..he..he..he..

    • was mas anton, dewek tau ketemu ora ya? kok tau YC2NPO. iya saya kalo nongkrong di sono cok disuguhi mendoan gang. enak banget. salam ya kalo ketemu YC2NPO lagi.

      ya boleh lah mas anton masih pegang radio-radio lama. alasannya kenapa kok ngga dijual? pasti karena radionya masih waras kan. ntar kalo udah mulai penyakiten, la baru dijual.

      kalo beli dari ebay, jangan mas. itu nanti ribet urusan bayar bea masuk di bea cukai. selain mahal (sekitar 10% dari nilai transaksi), juga wajib adanya lampiran sertifikasi perangkat dari Kominfo. tapi kalo hand carry, monggo-monggo saja.

      e-QSL ya. duh nulisnya males mas. kapan-kapan ari bombong lah. hehehe

  5. Betul mas, didaerah saya juga toko elektroniknya udah pada tutup.. sekarang yg terakhir lagi diobral.. 100 biji resistor cuma dihargai 2000 perak. Dari pada gk jadi duit katanya… blm komponen yg lainnya. Padahal tuh toko notabene paling lengkap dikotaku.. Kemaren dapet proyek bikin tv rellay pun walah susah klo bikin sendiri.. komponen yg terbatas soalnya, trimer, transistor yang sablonan dll. Klo inget dulu barang murah-murah kualitas bagus-bagus… sekarang mahal2.. kualitas?????

    • kayaknya hal sepele ya mas Adit. tapi itu fakta dan akan terus memburuk situasinya. pertanyaannya apakah kita para amatir radio betulan sudah siap menyongsong era baru komponen elektronika atau masih berkutat dgn komponen-komponen lama yang kian hari kian palsu dan kian sayup-sayup ketersediannya? suka ngga suka ya memang hobi home brew harus beradaptasi supaya bisa tetep eksis.

  6. bukankah spirit homebrew itu berusaha menyesuaikan diri dengan apa yang ada, kalau memang sudah saatnya beralih kekomponen masa kini, ya harus bisa “diakali”, atau mungkin homebrew ini makin dalam… sampai ke bikin komponen sendiri ?

    tapi terakhir saya ke cikapundung.. memang sedih.. tidak ada lagi toko yang jual komponen homebrew.. adanya ampli… ampli dug..dug suaranya.. emangnya elektronika cuma audio ya, tapi mungkin itu yang laku saat ini

    sedikit kesimpulan tendensius nih, apa artinya pembinaan OM2 ini sama yang muda mandeg alias jalan sendiri… alias yang jago2 punya call sign pada sombong2 ya🙂

    • definisi dari mana tuh A, spirit homebrew begitu? hehehe. kalo menurut saya, justru homebrew mestinya adalah R&D. selangkah lebih maju dari teknologi yang sekarang ada. betul kalo perlu bikin komponen sendiri karena kondisi tidak ada. tapi orientasinya ke future, bukannya ngebenerin TS430 atau oncom IC-25A yang ngga ada lagi komponennya. hehehe

      sama juga di pasar genteng surabaya, isinya audio. beberapa bulan lalu sempet ada toko (satu-satunya) yang jualan elemen aluminium utk antenna. tapi kemarin saya lewat udah jadi toko audio juga.

      punya callsign ngga jaminan jago, A. apalagi kalo kolsen dapet nembak ujiannya. wkwkwk … kabuuurrr ….

      • Jelas don OM spiritnya, kalo apa2 tinggal beli sih bukan homebrew dong, tapi mungkin “homebXXng”..
        gak lah OM, saya ada tuh TS440S, rusak gara2 gak di pake2.. males ngopreknya.. sekarang mending maen2 bitx atau design sendiri pake chip2 masa kini + DDS dan lain2..

        wah kolsen tembak? baru denger nih? pasti YXXDAR, YXXDER, YXXDOR ya?

  7. ya bolehlah mendefinisikan spirit begitu. karena itu sdh masuk ranah private. saya sendiri pernah kepikir utk terjun jualan new CPU for pre-history CPU controlled ham radio pake chipset µC yang tersedia di pasaran. firmware nya ntar kotak-katik sendiri, ditambahi tulisan YB3TD saat booting. hehehe. tapi yen tak pikir-pikir, rupanya itu bertentangan dgn hati nurani saya yang sdh ngga kepengin lagi liat radio-radio pre-historic itu terus menerus bisa nyala dan aktif diperjualbelikan (contoh TR-9130). jadi ya tak urungken niatnya. mending jadi metatrader 4 programmer aja, duitnya lebih gede hehehe.

    ah mosok iya AA baru denger kolsen tembak? makanya, ikutan dong ujian kecakapan amatir radio. wkwkwkwk …… kabuuuurrrr (lagi).

  8. bener bgt tuh om,, komponen hombrew udh langka dan sudah menjadi barang antik om,, makanya buruan di koleksi om, mana tau aja suatu hari nnti harganya bs menjadi mahal..

    saya sendiri mau rakit pemancar 80m band neh om, komponennya udh hmpir 100% saya dapat,, buat koleksi2 ajah om..

    • ah kebetulan kalo saya sih bukan kolektor barang antik, mas. ngga demen benda kuno. kepenginnya radio-radio masa kini dgn feature yang lengkap. udah lewat masa-masa nyolder bikin 80m homebrew. mata udah ngga nahan lama-lama liatin titik-titik solder. silahkan yang muda-muda aja yang nguri-uri kebudayaan homebrew.

      makasih sudah mampir.

  9. ya harus sesuikan kondisi dan banyak hanting ketrampilan membuat komponen, gak kalah lo Homebrow nya orang indonesia , tapi ya di eropa homebrow nya brantakan nah komponen nye luar biasa maju lo … pusing aku liat nye.

    • sesuaikan kondisi gimana maksudnya, gan? kalo butuhnya 2SC1971 mosok mo diganti 2SC838 ?

  10. saya nyari varco yg 0-60pF…kalau ada tolong di kabari ya…saya asli t.agung…lagi merakit tabung untuk balapan di 2M…tolong kabari di email cahya.ranti@gmail.com

    • wuah, sorry gan, saya bukan blantik varco.

  11. salam kenal dan salam terbaik Buat keluarga….

    Jaman saya sekolah sampai tak belain cari Komponen elektronik ke Pasar DupaK…..jaman kiriman buat sekolah susah saya sempat Ngluyur di Jalan surabaya Jakara cuma cari Buku FADEMICUM TUBING..

    Hasil nya.. ga usah diragukan lagi…. biar hari ini Radio pemamcar saya di sita Polisi ato Kodim Besok sudah bisa buat pemancar yang lebih besar……….hehehehehhe saya berani nya ngomong sekarang mas… sudah bosan di saduk sama sepatu BROK……..=)) =))

    Menanggapi.. Oret2 dan Unek2 Mas Rivai di atas Ikut Trenyuh Mas….. tapi aku tidak bisa berbuat banyak….apalagi sekarang di Pedalaman Papua……. :(( :((

    • waduh kenangan pahit sampe disaduk sepatu aparat. dan lama-lama hobi dolanan radio begini akan menggeser makna kata “amatir radio” hanya dari sebab keterbatasan komponen. sudah ngga ada lagi eksperimennya.

      makasih sudah mampir. salam utk keluarga (kok jauh banget di pedalaman papua ?)

  12. Betul mas bro!
    Numpang promo boleh ya!
    Klu ada yg butuh varco buat final tabung, varco renggang stock ada di http://www.radiogobank.wordpress.com

    • boleh … boleh gan. tarif iklan yang biasa ya hihihi

  13. ya mudah2n masih bnyak penggemar homebrew, soalnya Amatir radio itu identik sama homebrew,, wahh andai saja udah gk ada Homebrew gmana jadinya ya?? semua perangkat mulai dari antena sampai Radio nya beli jadi semua, bisa2 bahaya tuhh, Ntar nama RAdio AMatir bs di tukar Menjadi RAdio Propesional,, wong alatnya propesional semua, ntar klw dh bgtu cuman orang yg bnyak uang yg bisa maen radio seperti saat ini,, maklum hrga radio mahall,, lebbih mahal dari perangkat Gadged Canggih hehehe
    piss om hnya Opini, jgn di masukin dalam hati,, heheh

    • makasih komentarnya mas. justru saya sepakat dengan anda, kalo sudah ngga ada homebrewer, entah gimana jadinya. soal radio mahal, itu sih relatif mas. apalagi yang namanya hobi kan ngga ada itungan duitnya hehehe. yang “amatir” mestinya adalah jiwanya. tapi pengelolaan hobi nya tetep harus “professional” sih kalo menurut saya. biar ngga dibredel perangkat kita oleh “Ibu Menteri Keuangan”.

  14. mas bro yb3td
    Yang saya lihat memang ada perubahan , kalau dulu buku2 elektronika , amatir radio masih tersedia di toko buku , sekarang makin langka atau malah menghilang sama sekali.Jumlah anggota Orari juga makin menurun , regenerasi makin sulit. Kalau dulu masih ada anggota Orari yang bercelana pendek , sekarang anggota kebanyakan rambutnya sudah dua warna. Hayo mana ada yang anaknya tertarik dng hobby bapaknya ? anak saya dua2nya nggak ada yg tertarik …….mereka lebih seneng didepan komputer daripada pegang solder atau mikropon.
    Homebrew ? Ya memang makin sulit , tapi belum mati. Harus pinter2 cari komponen , misalnya rajin mampir ke loakan atau tanya ke teman barangkali punya komponen yg bisa dibarter.
    Tapi ada satu hal yang jaman sekarang makin gampang … yaitu informasi. Dengan adanya internet , mau cari skema tinggal klik , mau cari Handbook tinggal download gratis ..tis .. tis.
    Ikut grup atau komunitas di internet , akan sangat menolong untuk mendapatkan informasi. Contoh grup atau komunitas di internet :
    HARC-Indonesia@yahoogroups.com
    QRP-Indonesia@yahoogroups.com
    http://www.facebook.com/groups/bodolanradio80/
    http://www.facebook.com/groups/wargaforum/
    http://www.facebook.com/groups/105478459588498/
    http://www.facebook.com/groups/303352739683138/
    http://www.facebook.com/groups/207796756014878/
    http://www.facebook.com/groups/371405976216078/
    salam,
    yd1cwz

    • soal buku dan komponen yang mulai menghilang, saya setuju banget pengamatan pak Dar. memang gitu keadaannya. malah miris meresapi saran dari pak Dar utk mencoba mencari komponen di pasar loak (baca: mengais-ngais) atau membangun relasi (baca: mengemis). hihihi. sudah ngga bisa lagi ya kita dateng ke toko komponen cari-cari seperti waktu saya SD dulu bikin walkie talkie 1 transistor.
      soal anggota orari yang menurun, rasanya sih dari dulu homebrewers jumlahnya nggak signifikan mendongkrak angka anggota. penurunan jumlah anggota orari saya percaya lebih disebabkan hal lain, pak.
      kalo soal anak yang gak tertarik dengan hobi radio amatir, secara pribadi saya memang ngga berharap anak-anak saya suka hobi ini. maklum saya punya dua cewek nih. selama ini kalo dengerin cara cewek-cewek ngomong-ngomong di udara kok membuat hati ini seperti diiris-iris. jadi ya gitu, mereka sengaja saya jauhkan dari radio.
      makasih sudah mampir. kayaknya pak Dar kadang mampir kemari hehehe. dan masih setia banget bekerja di frekuensi 470 MHz nih pak Dar.

  15. He he he cari komponen di pasar loak memang sambil ngais ngais , kalau lagi untung ya dapat komponen/part/modul malah ada yg dapat radio . Dulu di Poncol/Pasar Senen mosfet IRFP250 sebiji cuma 3000Rp , pushpull bisa keluar RF 100watt di 80 meter… Lha kalau membangun relasi bukan ngemis komponen tapi barter , kebiasaan dikalangan homebrewer kalau kedatangan sesama homebrewer biasanya kalau pulang terus disangoni komponen. Beruntunglah ada internet shg bisa dibentuk grup/komunitas shg bisa saling tolong menolong.Ada salah seorang dari Duri (Riau) dikotanya tidak ada toko komponen , akhirnya dia bisa merakit HF transceiver . Komponen dan PCB dia beli via anggota grup , saya ikut nyumbang gratis spoel osilatornya…
    Kami , bbrp homebrewer+ QRPer beberapa kali ikut buka lapak ikut ngisi pameran di Hamfest Jakarta , sekali di Solo . Lumayan masih ada yang mampir lihat lihat , paling tidak kan memberi gambaran bahwa homebrew masih ada.
    Kalau homebrew dituntut sbg kegiatan R&D , walah terlalu tinggi tuntutannya itu. Wong yg ngerti teori saja sangat sedikit,kebanyakan cuma meniru skema yg sudah ada. Tapi ya nggak apa apa kan sekedar hobby saja, kalau ada yg salah paling2 transistor meledak (mosfet bisa meledak seperti mercon dan menghamburkan nyala api) atau R nya gosong.
    Saya mampir kesini gara gara ada yg posting artikel di grup FB , sudah lama nggak mampir kesini. O ya saya msh bertahan di 470mhz tepatnya di 450 RX dan 460 TX, terlanjur kejeblos he he he lha wong bentar lagi pengsiun .
    yd1cwz

    • wah iya nih ada 50 visit dari facebook hari ini ke posting ini. bolehkah minta link nya pak Dar? jadi penasaran hehehe.

      saya sendiri sudah nyerah homebrewing, pak Dar. sejak jatuh cinta dengan contesting. disamping itu mata sudah kena rabun dekat. liat tulisan IC LM7812 aja udah kudu pake kacamata. bulan lalu coba modif PS switching sampe ngabisin kacamata tiga kali karena patah lensa nya.

      cerita soal 460MHz, saya masih ingat tahun 2002 waktu nelpon ke kantornya pak Dar cuma detik, ndengerin pak Dar ngomong kalimat standar dalam menjawab telepon. setelah jelas kantornya apa, lalu saya tutup telp nya hehehe. makasih sudah mampir.

  16. dari link ini pak :
    http://www.facebook.com/groups/bodolanradio80/
    saya biasa sama temen temen ngrumpi disitu , yang paling sepuh disitu umurnya baru 70 tahun ,beliau masih rutin pegang solder main2 PIC bikin FLL,PLL dsb.
    mau homebrew , atau DX , Contesting , data , CW , kan satu bahasa to sesama amatir radio. jadi ya nggak masalah kalau panjenengan meninggalkan dunia homebrew pindah ke contesting.
    waduh panjenengan taun 2002 nilpun saya , ya nyuwun dingapuro kalau jawaban saya membuat anda tidak berkenan , mungkin saya lagi linglung atau kena sawan.

    • saya yang justru iseng, pak. cuma bbrp detik saja. hehehe. mohon maaf mengganggu waktu itu (padahal udah lama banget ya). paling pak Dar juga udah lupa. kalo saya sih masih ingat terus hehehe.

      bener-bener loncat nih visitor hari ini. asyik.

  17. met siang om, numpang ngetop nih he he he, blognya mantaf jangan lupa mampir yah di blogku dah kusiapin kopi anget ha ha ha

    • waduh, saya ngga ngopi mas. soda gembira aja ya. hehehe


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: