Posted by: Rivai | June 9, 2011

Membuat Sendiri Antenna Wifi Wajanbolic

Masih dari seri tulisan mengenai wifi, kali ini saya ungkapkan temuan-temuan saya saat mencoba membuat sendiri antenna wifi wajanbolic. Berangkat dari niatan untuk bisa melepaskan diri dari speedy internet yang mahal. Akhirnya memutuskan untuk mengemis signal wifi di sekitar rumah.

Karena memang ngga tanya kanan-kiri, saya tiba-tiba beli TP-Link WN722 USB Wifi adapter seharga 115 ribu. Pertimbangannya karena TL-Wn722 memiliki external antenna yang bisa dicopot menggunakan konektor SMA sehingga saya bisa bikin wajanbolic.

Scanning signal wifi menunjukkan ada dua hotspot potensial di dekat rumah yang bisa dijadikan langganan. Eksperimen pertama dilakukan yaitu membuat sendiri kabel USB Extender yang sudah saya posting sebelumnya. Ngga bisa ditaruh di atap rumah modem wifi nya karena kabel ngga bisa panjang. Dengan semangat 89, saya putuskan untuk membuat sendiri antenna wajanbolic pertama saya.

Tuh gambarnya. Label harganya saja masih nempel. IDR 20 ribu. Aluminium paling tipis dgn diameter 34 cm. Ndadak ke pasar genteng nyari konektor SMA Female, ditambah ribut sama si mbak di toko Setiawan sono soal SMA mana yang cocok. Kabel feed point, saya beruntung punya potongan coaxial RG-223 bikinan Huber – Suhner sepanjang 2,5 meter. Loss nya paling minim di frekuensi 2,4 GHz. Kalo RG-58 sih ngga ada apa-apanya. Dengan berat hati, coaxial RG-223 saya potong 40 cm untuk saya jadikan elemen driven model loop dan ujung satunya langsung saya tancapkan konektor SMA female.

Hasilnya sih tidak menggembirakan. Signal bar tidak ada kenaikan (mungkin kalo dibaca dlm dBm bisa lebih teliti). Tapi access point yang tadinya cuma bisa saya receive ternyata jadi bisa “diajak bicara”. Dan pada akhirnya antenna wajanbolic buatan sendiri ini tidak saya pake karena kemudian saya membeli perangkat access point TP Link TL-WA5210G.

Kendala-kendala selama membuat sendiri antenna wifi wajanbolic dan menggunakannya adalah  antenna wajanbolic tidak bisa dibuat dengan sederhana. Hal ini disebabkan ukuran elemen yang berdimensi mikro meter (di bawah 1 mm). Silahkan hitung sendiri panjang elemen driven model loop saat anda memutuskan untuk membuat antenna di channel tertentu. Hitung juga selisih panjang loop saat anda ingin menggunakannya di channel lain. Sehingga untuk membuat antenna wajanbolic yang efisien dan benar, kita membutuhkan:

  • mikrometer sekrup, untuk menghasilkan panjang yang tepat
  • spectrum analyzer, untuk mencari titik match yang tepat
  • solder dengan resolusi tinggi, karena selisih dalam mikro meter berakibat besar
  • kabel coaxial dgn loss paling rendah di frekuensi 2,4 GHz
  • ketelitian dan ekspertise yang super. Ingat, SWR akan selisih jauh lho untuk rentang frekuensi selebar 85 MHz (channel wifi kan di 2,400 GHz s/d 2,485 GHz) meski itu selisih 5 – 10 mikro meter.

Tentu dengan material seadanya masih kita bisa buat itu antenna wajanbolic. Tapi sesuai dgn aturan umum pembuatan antenna yang menyebutkan bahwa jika kita membuat antena kompromi, maka bersiaplah untuk menerima hasil performa yang kompromi juga.

Ditambah dengan problem kabel USB extender yang panjang maksimalnya hanya 11 meter, sulit bagi saya untuk mencoba berkompromi dengan situasi ini. Akhirnya mau gak mau ya beli access point TP Link TL-WA5210G. Karena:

  • sudah memiliki antena directional internal dgn gain 12 dBi. Dual polarisasi pulak (setting via menu). Bahkan masih ada konektor SMA kalo ngga puas dengan antenna internal nya.
  • high power RF output. 400 mW. Dibandingkan dengan TL-WN722 yang hanya 100 mW.
  • Kabel akses nya ngga pake USB, tapi pake kabel UTP. Anda tau kan, panjang maksimal kabel UTP adalah 100 meter, bandingkan dengan kabel USB yang cuma 11 meter. Mana tahan booo.
  • Sudah dirancang utk dipasang di luar ruangan. Hehehe

Kombinasi ketiga hal ini konon mampu membuat jalinan koneksi hingga jarak sejauh 50 km.

Jadi kesimpulannya, daripada anda mencoba berhemat uang dengan membuat/membeli antenna wajanbolic yang ngga jelas kualitasnya, nggak usah ragu untuk membeli access point semacam ini. Ngga pake ribet lagi. Mustahil bagi saya yang cuma punya modal AVO meter dan solder Heles 40 watt  untuk bisa membuat wajanbolic dengan efisiensi tinggi.

Ngga percaya? Ngga papa. Makasih sudah mampir.


Responses

  1. Wah ternyata bisa buat wajanbolic ya om…
    saya gak nolak neh kalau dikirimi satu hehehehehe

    • wuahh senengnya dikunjungi Simbah penguasa telomoyo di blog ku yang acak-kadut ini.

      soal wajanbolic, bentar ya tak tanya 01 dulu apa boleh wajannya dikirim ke gombong. hehehe

      makasih sudah mampir.

  2. lha kesimpulane, wis bisa dinggo durung wajanbolicmu gan?? apik ora hasile?

    • halah, bocah kiyeeee maning. jaaaan ….

  3. hahahahaha,
    dari awal anda cerita mbiin kabel USB extender,
    saya benernya udah pengen menyarankan pake wa5210 aja.
    saya jg pake wa5210,
    daripada repot2 bikin wajanboic,
    pake ini lebih sip, simple

    • wah njenengan persis plek sama YDØNGA, mas. aweh saran setelah aku rampung gole gawe. jhahaha

      kadung belanja material dadi suka tek rampungi sisan. sisan menimba ilmu soal wajanbolic. dadi blog nya ada update nya.

      mbok yao posting gambar pornonya dikomentari mas. cuma satu yang komentar. mbasan anu pada mikir kemfroh-kemfroh apa ya? jhahaha

      • hahahaha… lha kalau barang tidak available atau harganya mahal khan repot mau kasih rekomendasi.. kebetulan pas FKI di JHCC rabu kemaren (8/06/2011) ternyata ready stock dengan harga terjangkau (IDR400rb), jadi intinya terima aja nasibnya.. qqqqqqq… Ok dilanjut pengalaman dengan akses poin yang baru.. kalo sudah diexplore harap dishare…

      • ngko kapan dina tek posting seri terakhir soal wifi. bagaimana membuat rumahku sekarang full signal wifi hehehe

  4. The next question is : Full Signal Wifi-nya mengandung Internet ora? hahahahahaha… Malah seperti sinyal full scale tapi nggak ada modulasinya.. coba cek PTT-nya… hahahahahaha…. Kemaren hasil jalan2 ke FKI adalah gimana mendayagunakan hot-spot di rumah, akhirnya pilihan jatuh ke Network Attached Storage alias NAS biar mudah akses file-nya berhubung banyak komputer yang terkoneksi via signal wifi yang untungnya telah mengandung akses internet… qqqqqqqqq……

    • jhahaha itu dia persoalan paling krusial. putus asa lah pake hotspot quartindo gresik. kenapa kok ndadak pake proxy server sehingga web site yang sering tak liat justru ngga update lagi content nya. gombal deh.

      wingi trial rafihotspot gresik, problemnya akses point ku kurang duwur karena kena blocking umaeh tanggaku.

      putus asa. mungkin kembali ke axis lagi. hiks … hiks …

  5. Oh.. coba ke yd0ngaspot arahkan ke Longitude xxx dan Latitude xxx, kalo nggak berhasil juga ya pindah Jakarta… solusi oke mbok? jhahahahaha…..

    Jare ada provider AHA… ana ora nang Surabaya eh nGresik? Lha wong contekan massal konangan neng nggone nGresik ya jelas yang spot2 tadi itu mung nyonto sebelaeh.. mesti ora joss… qqqqqqq…. Nah menghindari pengaruh buruk buat anakmu enggal pindah Jakarta bae… oke?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: