Posted by: Rivai | June 21, 2011

Review TL-WA5210G Access Point

Sebulan yang lalu beli access point bikinan TP-Link. Saya beli seri TL-WA5210G.  Belinya karena waktu itu dalam rangka berburu signal wifi sebagai pengganti koneksi internet dari semula telkom speedy yang jadi mahal setelah masa promonya habis ke mode wifi RTRW net di sekitar rumah.

Access Point TL-WA5210G adalah access point dengan feature yang cukup lengkap. Coba bayangkan (sambil pegang jidat ya):

  • RF power outputnya tinggi, yaitu 27 dBm (400 mW). Katanya sih masih ada yang lebih tinggi dari 400 mW tapi itu nampaknya illegal di luar negeri (kalo di sini sih cincaaaiiiii laaa).
  • Ada antenna internal vertikal atau horisontal (hanya bisa satu polar pada satu saat). Gain tinggi juga lho, 12 dB.
  • Ada konektor RP-SMA Male kalo anda ngga mau make internal dan mo pake antenna eksternal. Setting pemilihan antenna via web menu.
  • Hard casing. Emang udah disiapin untuk dipasang outdoor.
  • Dari bawah cuma pake kabel UTP. Dan standard kabel UTP maksimal kan 100 meter tuh.
  • Praktis power supply nya, karena dititipin di kabel UTP melalui power injector.
  • Berfungsi multi mode. Yaitu bisa sebagai Access Point, AP Router dan AP Client.

Dengan feature yang sebegitunya, sia-sia deh kalo anda mencoba bikin antenna wajanbolic. Karena banyak keterbatasan di wajanbolic yang membuatnya jadi ngga layak utk dibuat sendiri. Harga TL-WA5210G waktu saya beli cuma 410 ribu. Sedangkan kalo anda bikin sendiri wajanbolic, coba hitung deh. Anda perlu wifi USB sekelas TL-WN722 dgn harga sekitar 115 rb. Lalu wajanbolic nya mungkin sekitar 100 rb kalo diameter wajannya ngga besar. Jadi 215 rb semua. Selisih harga yang tipis itu ngga sebanding dengan performa TL-WA5210G. Jadi ngga usah repot lah bikin wajanbolic.

Fungsi sebagai access point client terminal adalah menjadikan TL-WA5210G sebagai alat yang kita pake saat kita menjadi customer dari sebuah RTRW net. Setting nya gampang saja. Make sure TL-WA5210G DHCP server ada di posisi enable. Tergantung RTRW net yang anda ikuti, posisikan TL-WA5210G di Dynamic IP. Dan komputer kita ada di posisi “obtain IP address automatically.” Nantinya AP akan dapat IP dari server WISP dan komputer kita dapat IP dari AP.

Fungsi sebagai AP Router menjadikan TL-WA5210G semacam kotak pembagi koneksi internet ke banyak user pada saat bersamaan. Satu-satunya colokan LAN (output) yang tersedia di TL-WA5210G berubah menjadi colokan WAN (input). Sehingga koneksi internet yang hendak kita bagi dari bawah, langsung saja dicolokin ke port LAN ini. Sedangkan kegiatan management AP hanya bisa dilakukan melalui wireless (koneksi pake kabel UTP sudah ngga bisa lagi akses ke web menu TL-WA5210G). Yang penting, setting IP nya AP jadi manual. Kasih angka berapa saja asal jangan di posisi Dynamic IP. Jangan lupa DHCP server di posisi enable.

Fungsi terakhir yaitu Access Point doank. Misalnya kita pasang kamera pengintai di suatu tempat dan kita kirim hasil pemantauannya ke komputer kita. Setting IP nya adalah sama-sama manual. Kasih angka berapa saja untuk IP TL-WA5210G. Dan kasih IP yang berbeda untuk modem wifi pasangannya supaya ngga conflict. Nggak bisa kalo kita tempatkan setting IP di automatic karena AP dalam hal ini bertindak bukan sebagai DHCP server (AP ngga akan assign IP untuk kompyuter kita).

Namun dengan feature seabreg begitu, tetep saya ngga bisa berlangganan RTRW net dari tetangga. Karena faktornya di luar kendali saya. Misalnya quartindo gresik, saya udah beli voucher prepaid nya. Ternyata pemiliknya ngga serius manage. Sering sekali error, sering mati server nya, dan setting proxy server nya njelehi. Saya ada forum yang ngga bisa muncul posting terbarunya. Yang muncul yang udah bbrp hari lalu. Telat deh. WISP lain yang saya coba adalah rafihotspot gresik. Posisi saya memang gak beruntung kalo mo pake rafihotspot. Signal bisa 25 dBm tapi kualitas koneksi saya memble.

Akhirnya saya kembali ke modem seluler. Kali ini mo pake smartfren dgn modem (lagi-lagi) sumbangan dari YDØNGA (thanks gan). Review internet dengan smartfren menyusul yach, soalnya modemnya baru tadi sore dikirim via courier dari jakarta.

Lalu gimana nasib TL-WA5210G saya yang nganggur? Jadi muncul rencana usilnya. Kapan-kapan mo saya naikin tuh TL-WA5210G dgn fungsi sebagai AP Router saja. Sayangnya saya nggak akan kasih muatan materi data internet ke AP. Jadi sekedar broadcast kosong saja ngga ada siarannya. Hehehe. Jadi sebelumnya mohon maaf kalo di antara pembaca di sekitar GKB Gresik yang bisa menerima pancaran acces point saya tapi ngga bisa konek internet, karena memang ngga ada materi siarannya.

Maaf yaaa …


Responses

  1. Hiiih jahil ya… qqqqqqqqq…. Memang kalo dipikir2 nasib kita sama (kita? elu lagi..), menguasai teknis aja ndak cukup karena faktor “X” tadi, tapi untuk menjadi yang pertama memang harus ada pengorbanan meskipun udah diminimalisir sekalipun (googling, baca spek, lihat2 pameran de el el), tapi memang nggak banyak yang mau jadi experimenter disini ya.. Kalo yang nanya ma kita ada-lah.. tapi kita mo nanya sama siapa? qqqqqqqq.. so, be the first to know caused by our big curiosity sometimes need a sacrifice.. then, choose your own destiny, to be a leader or follower… jhahaha…

    • serius banget sih komentarnya ? apakah orang yang abis konsinyering njuran bisa jadi segitu seriusnya? jhahaha

  2. nice article ndan… !

    • wuaahhh, blog walker. awas ya, ntar tak bales di posting anda. jhahaha

  3. malam pak
    tlg tanya
    itu AP-nya bisa dideteksi sampai maksimal berapa meter / km y?
    thanks

    • saya belum pernah drive test, sam. tapi kalo di bukunya jarene kalo sepasang mampu maksimal 52 km (syarat dan ketentuan berlaku). entahlah.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: