Posted by: Rivai | April 12, 2012

IF DSP vs AF DSP – Mana Lebih Baik ?

Ada dua tipe DSP (Digital Signal Processor) berdasarkan letaknya dimana yaitu IF DSP (Intermediate Freq) dan AF DSP (Audio Freq). IF DSP mengolah input sebelum diproses di tahap IF. Sedangkan AF DSP mengolah input sebelum diproses di blok pengolah audio (tahap paling akhir). Kalo di Yaesu, contoh adalah FT-450 utk IF DSP dan FT-857 utk AF DSP. Lalu, mana yang lebih baik antara IF DSP vs AF DSP ?

Dari forum QRZ ada yang menguraikan bahwa jawabannya adalah kompleks. Karena masing-masing punya keunggulan dan kekurangan. Tetapi berkisar pada hal performance atau budget.

IF DSP mengolah signal di awal tahap demodulasi. Sehingga signal-signal yang tidak diharapkan sudah dibuang terlebih dahulu. Hasilnya adalah output lebih jernih. Tetapi IF DSP memerlukan ongkos yang mahal karena bekerja di orde frekuensi IF yang amat tinggi. Sebagai ilustrasi, kalo pake filter manual saja sudah harganya di bandrol sekitar 200$ per filter (tergantung kita beli seberapa sempit band pass nya). Apalagi kalo yang diinginkan adalah band pass dengan beberapa pilihan bandwidth. Harus merogoh kocek lebih dalam temtu.

Sementara AF DSP hanya mengolah di orde frekuensi audio saja. Maka pembuatan perangkat hardware AF DSP jadi lebih murah dengan kemampuan berbagai macam pilihan lebar bandwidth yang bisa distel dengan mudah. Tetapi karena AF DSP mengolah signal di bagian paling akhir, hasilnya akan tdk sebersih IF DSP. Contohnya kalo ada stasiun signal kecil sedang kita coba kontak. Lalu di spasi 3 kHz ada tetangga kita sedang iwak-iwak dgn power 3kW. Bablas deh yang kecil karena kita harus mengecilkan sensitifitas AF DSP kita. Tetapi kalo yang dipake adalah IF DSP, bleberan iwak-iwak-tletong-tletong nya sudah akan di reject sebelum tahap demodulasi.

Jadi sekarang terserah anda saja, mau beli FT-450 atau FT-857D .


Responses

  1. Wah… ada kesimpulan yang kurang pas disitu… Harga Yaesu FT450D ternyata ditawarkan 2.2jt lebih murah dari FT857D… entahlah… jhahahahaha… Tapi ya itu tadi, nggak dapat bonus all mode di 144 dan 440Mhz… Pilihan sulit bukan… jadi selamat buat yang sudah memutuskan… jhahahahahahaha… Dan selamat berbingung ria bagi yang sedang timbang-timbang… qqqqqq…

    • jhahaha. iya nih, barusan dateng dusnya, fresh from mirusa. makasih dah mbantu beliin gan. nek ft-450 vs ft-857d sih bagiku bukan pilihan sulit karena 450 memang ngga masuk nominasi. harganya terlalu murah. jhahaha

  2. Yah sebagai orang jawa khan pepatahnya : Jer Basuki Mowo Beyo : Ono rego ono rupo… Jhahahahahaha…. Entahlah kalo pepatahnya malah menjadi : Jalaran ora ono liyo…Duh jan malah lara weteng… qqqqq

  3. asem ki….nggak ah, tetep prefer ke FT450 ah, soal bonus di VHF/UHF saya sudah dapat bonus dari juragan pondok Bambu….plus Baofeng UV-3R ha ha….

    Mengutip yaesu.com :

    The FT-450D is a compact yet superb HF/50MHz radio with state-of-the-art IF DSP technology configured to provide World Class performance in an easy to operate package. New licensees, casual operators, DX chasers, contesters, portable / field enthusiasts, and emergency service providers…This Radio is for YOU !

    Yup, this radio is for ME! ha ha….

    • ah tenane meh ambil FT-450 ? ntar tiwas kita ribut-ribut gini, tau-tau agan ambil TS-570 yang harganya 17 jeti. jhahaha.

      • Lha yo kuwi… aku yo sebenernya kawatir soal-e durung menyebut sing lewih spesifik.. lha versi FT450D-ne juga ada tiga.. FT450 Gundul, FT450AT sama FT450D. Tapi nek ndelok wingi nembe pindah hamshack semestine sih turahan-e minimal FT2000 ki… jhahahahahahaha….. Opo maneh kutipan-ne …New licensees… wah yo ra mungkin-lah lha wong IAR-e wis kategori seumur hidup… jhahahahahahaha…..

      • kalo liat dari kutipan yaesu sih FT-450D. tapi kan kita tau bahwa ECG adalah orang yang penuh kejutan. jhahaha

  4. wah, pembicaraan telepon pagi ini, bisa-bisa beralih ke FT857D nih……
    bener2 ono rego ono rupo…….:)

    • sekedar mengingatkan aja bahwa anda pernah nulis “Yup, this radio is for ME! ha ha…. (FT-450)”. jadilah seorang gentleman. jhahahahaha. Fiiits, piye iki????

      • Piye… piye… sabar tho… sabar… jhahahahaha…. jadi mengutip peryataan-mu sebelumnya “… tapi kan kita tau bahwa ECG adalah orang yang penuh kejutan… ” ternyata benar2 membuat dirimu terkejut ya… jhahahahahaha…

        Begini saja karena sama2 eks A1 kita pake persamaan matematika : NGA = FT897D, TD = FT857D, lha nek ECG = FT857D juga kok kelihatan kurang kreatif ya? Jadi nek ECG = FT450D (nah kalo D-nya boleh-lah sama) sepertinya lebih cocok… piye? jhahahahahaha

      • lah ini pake perhitungan matematis malah jadi berbahaya, gan. dari 897 ke 857 kan berkurang 40 point. maka kalo 857 dikurangi 40 point jadinya cuma FT817 gan. mosok yo meh tuku 817 seh? Jhahahaha

  5. ha ha….terpaksa nih harus beda….
    khan nggak asyik mosok FT817nD, he he…atau TS480S
    sek ah…gentleman wiseword: sementara tetep beaming to FT450x (pakai x nih….ha ha ha….)

    • boleh aja mo sama, wong duitnya dewe-dewe. tapi setidaknya kalo mo sama, beli yang 897 aja ya gan. jangan yang 857.

      • ha ha….kira-kira NGA rela nggak ya kalau beralih ke 897D, he he…..

  6. Lha regane FT897D unda-undi je karo FT450D.. jadi masalah-nya bukan rela nggak rela… ning lebih tepat-nya : sida ora? jhahahahahahaha…. (note buat TD siap2 ngitung kancing : sida, ora, sida, ora… qqqqqq)

    • rasanya aku jadi salah judul nih postingan. kudune “FT-450D vs FT857D – Mana Lebih Baik?” jhahaha

      • Nggak papa, toh sudah punya salah satu barang yang diperdebatkan… jadi ya sah2 saja dong… artinya privillage udah punya buat komentar, ngasih review, dll… masalahnya kalau belum memiliki salah satu dari yang diperdebatkan, njuk opo’o? ngawang? jhahahahahaha…. (note : jadikanlah ini sebagai pemacu motivasi… jhahahahahahaha)

      • ha ha…..ternyata NGA cukuplah sebagai referal di versakom; barusan iseng telepon nyatanya FT450AT seharga FT450D….ha ha…… cukuplah note NGA sebagai pemicu motivasi!

      • aku lagi nunggu maghrib saat tokek di dapur mulai bernyanyi. beli … engga … beli … engga … beli…. ooooh beliiii. sip dah.

      • ha ha….kemarin itung kancing baju, sekarang tokek….besok tomcat…. ha ha….

      • istilah “nunggu maghrib” hanya sekedar ungkapan utk makna sesungguhnya “menunggu akhir april”. kalo tidak terjadi apa-apa, maka bulan mei bisa beneran nunggu tomcat ngitung kancing bajunya tokek. jhahaha

  7. Selalu nikmat rasanya mengikuti percaturan 3 sekawan ini…
    trus gimana trial radio-radio barunya? antara plamongan dan ngGresik..
    IF DSP dan AF DSP? meskipun rasanya masing-masing akan menunggulkan pilihannya masing-masing… hehehehe….

    • pilihan bijak memilih ft-450d, om. saya salah pilih. dengan segala feature yang ditanamkan di ft-857d sekarang meja saya malah jadi terlalu “bersih”. sudah ngga “rame” lagi.

      • salah pilih mungkin iya om Riv… hanya saja, selama saya mengikuti blog anda, dream anda adalah FT-857d. Jadi, rasanya membuat nyata mimpi anda itu juga hal yg memberikan kepuasan batin kok..hehehehe…soktuamode:ON.
        Apa bener kata NGA FT-857d ditawarkan 2.2 juta lebih mahal dari FT-450D ? Kalau begitu sudah main diharga 11 jutaan ya??


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: