Posted by: Rivai | April 16, 2012

Ternyata YB3TD Tidak Bisa Ngetuk Morse

yaesu ft857dTiba-tiba aja kok kepengin ngetuk morse secara manual waktu ikutan Japan International DX Contest 2012 kemarin hari minggu. Soalnya kok rasanya ribet banget kudu adaptasi dengan FT857D yang baru 48 jam nongkrong di hamshack. Jadi kan persiapannya lebih gampang cuma tinggal colok 3.5mm jack iambic keyer nya ke pantat Ft857D.

Busyet dah, ternyata saya ngga bisa ngetuk !!! Betul-betul grothal-grathul. Akhirnya ketemu speed nyaman di 18 wpm. Ya udah segitu aja. Mencoba peruntungan mengumpulkan piagam di kelas ringan Single Operator – Single Band 28 Mhz, siapa tau ngga ada yang nyamain di situ. Repot banget ngetuk manual. Yang CQ, yang njawab QSO sampai dengan salah-salah terus nulis data QSO di kertas. Hehehe. Ya begini ini kalo udah terbiasa dibuai kenikmatan kontes dengan bantuan software N1MM. Mungkin ada sekitar 8 tahun deh saya ngga ngetuk manual kalo kontes.

Akhirnya ya ngga tahan juga. Dapet 5 QSO, mutung. Lalu bongkar lemari nyiapin USD to Serial converter utk disambungin ke CW port di FT857D. Lanjut kontes deh. Lancar logging nya dan ngga jadi ngantuk karena kembali ke speed 30 wpm. Alhamdulillah total dapat 21 QSO. Ya ngga papa cuma dikit. Memang udah ngga begitu ramai di 10m. Dan power cuma 12 watt lho, diumpan ke quad 1 elemen yang SWR nya 2.0. Hehehe.

Ada yang selalu menarik setiap kali ikut kontes CW. Mungkin karena kecepatan dan akurasi saya dalam menjawab panggilan masuk, selalu saja ada yang curiga jangan-jangan saya adalah robot CW Skimmer. Kemarin aja ada dua stasiun yang ngetest saya. Yang pertama dengan cara tiba-tiba mengubah speed ketukan saat bertukar exchange number. Yang kedua dengan menggeser sedikit frekuensi dia sehingga bunyi tone sedikit naik. Cara-cara itu dikenal sebagai test sederhana apakah seseorang menggunakan morse translator software atau memang fair play menerima kode morse dengan telinganya. Selain itu juga ada yang entah sengaja entah engga dengan pura-pura salah ketuk dan mengulangi exchange number nya. Juga ada yang menggunakan keyer dengan weight yang tidak standar 1:3 . Pokoknya seru. Jangan coba-coba ikutan kontes dengan morse code translator. Karena akan mudah dikenali. Hehehe.


Responses

  1. Lho jebul ada konverter baru… USD to Serial Converter….. wah tak pikir semacam konverter penggandaan uang.. untung bisa berfungsi buat kontes ya.. jhahahahaha.. Jadi tugas dirimu berikutnya adalah buat para DX-ers CW untuk selalu Husnuzon terhadap DX-ers CW di YB-land ya…Terus jangan lupa yang baru itu setelah direyen 1000km pertama ganti oli ya… jhahahahaha….

    • wah iya, salah ketik !!! jhahaha

  2. baru percaya nih ada foto box-nya….
    jadi bener-bener bukan hoax ya…..ha ha…..

    • lho YB3TD kan user terpertjaja dong. hehehe.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: