Posted by: Rivai | May 8, 2012

Review Yaesu FT857D

Memenuhi self motivation untuk “SAY NO TO RADIO BEKAS”, Alhamdulillah saat ini sudah nangkring di atas meja kerja sebuah radio Yaesu FT857D yang baru 3 minggu ini diterima dari Mirusa. Thanks utk YD0NGA yang bersusah payah cari waktu diantara tugas negara. Ngga ada elo, ngga ada yang beliin, gan.

Feature yang dibenamkan oleh Yaesu di FT857D saya sebenernya ngga terlalu istimewa. Yang mencolok paling ya adanya AF Digital Signal Processor yang bisa digunakan untuk receive dan SSB transmit. Unit AF DSP yang ditanamkan juga rasanya masih basic saja kalo dibandingkan dengan radio-radio mahal lain. Tapi bagi saya yang belum pernah bekerja dengan DSP, bekerja dgn AF DSP yang ada di Yaesu FT857D sudah sangat senang. Apalagi mode CW yang dimanjakan dengan sempitnya Band Pass Window bahkan sampe 60Hz (kalo mau) sudah cukup menjanjikan untuk lebih menekuni contest akbar sekelas CQWW yang densitas nya amat tinggi.

Saat bekerja SSB, senang juga saat mengaktifkan feature Digital Band Pass Filter yang ada di Yaesu FT857D. Contoh gampangnya kalo ada orang yang tuning di frekuensi kerja kita ngga akan terdengar suara tuuuuuuuuuuuuuutttt … di speaker FT857D. Karena frekuensi itu tidak lulus saringan. Tapi kadang masih ada yang bisa lolos juga. Setelah saya amati rupanya itu adalah mereka yang tuning untuk bekerja di frekuensi lain tetapi berada cukup dekat dengan frekuensi saya.

Frekuensi kerja yang amat lebar membuat radio Yaesu FT857D ini menjadi benda mainan yang menyenangkan. Mulai dari LF sampe dengan UHF lho gan, tetapi tidak continue.  Termasuk keasyikan sendiri mendengarkan percakapan pilot udara slot air band. Bahkan saya ngga ngerti kok bisa mendengarkan Ujung Pandang West Control di 123.9 Mhz AM yang letaknya ada di seberang laut sana. Mungkin tinggi sekali letak pemancarnya sehingga bisa menjangkau Gresik. Bahkan signal penerimaan saya bisa dibilang setara dengan Surabaya West Control di 124,0 Mhz dan  Surabaya Director (APP) di 125,1 Mhz AM atau 123,55 Mhz AM. Signal yang aneh.

Yaesu FT857D saya tidak dilengkapi dengan internal automatic antenna tuner. Jadi kalo anda menyukai feature internal ATU ini, saya sarankan anda membeli Yaesu FT450D atau FT450AT. Tersedia external automatic antenna tuner FC30 yang cocok utk Yaesu FT857D kalo anda memerlukan ATU. Kalo saya sih sudah ada pinjeman AT-130 punyaknya YB1YG jadi ya belum perlu lah beli ATU Yaesu FC-30.

ft857dYaesu FT857D saya kena bandrol 8,8 juta. Memang mahal karena setahun lalu saat sebulan sebelum tsunami Jepang masih ada di kisaran 7,2 juta. Berarti naik 1,6 juta (biasanya per tahun ngga segitu tinggi naiknya). Dengan harga 8,8 juta kira-kira setara lah dengan radio jadul kelas kenwood TS940 yang dipatok 9 jutaan. Saya kategorikan jadul karena memang usia radionya sudah sekitar 25 tahunan lho. Mestinya sudah mulai bermasalah. Sering saya terheran-heran dengan harga radio jadul dengan kemampuan terbatas tapi dihargai mahal. Dan lebih herannya lagi masih banyak yang antri untuk membelinya. Tapi bisa jadi radio-radio jadul itu menjadi mahal kalo dibanding radio-radio modern karena memang radio-radio jadul itu bobotnya jauh lebih berat. Kandungan besi nya lebih banyak. Jadi nanti kalo sudah jadi barang rongsok, maka harga besi tuanya masih lebih mahal daripada Yaesu FT857D saya yang beratnya cuma 2kg di pasar loak jl Demak sini.

Update: ketemu nih satu point negatifnya Yaesu FT-857D yaitu kalo dipake monitor doang malah suhu body nya anget berlebihan cenderung ke panas. Tapi kalo dipake transmit malah lebih dingin suhunya. Pasti ini karena saat transmit justru kipas kecil di dalemnya bekerja. Tapi kalo monitor doang ngga jalan tuh kipasnya. Sialnya saya lebih sering monitor daripada transmit. Jadi enaknya gimana nih?


Responses

  1. satu review sudah dirilis..tinggal tetangga sebelah yg belum menurunkan kisahnya tentang FT-450D… Btw, kalo harga FT-857d 8,8 juta, dan kalo kata NGA lebih mahal 2,2 juta, apakah FT-450D harganya 6.6 juta?

    • FT450D yang dibeli tetangga sebelah kena bandrol 9.12 masbro. FT450AT (ada ATU tapi non-DSP) seharga 8.8 ikat. la yang beda 2.2 ikat adalah FT-450 gundul berbandrol 6.6 ikat. ada juga yang harganya cuma 250 ribu, itu IC-2N.

      • gitu ya…. jadi malu saya… IC-2N saya sudah saya lipet bbrp tahun lalu.. entah kenapa hati kurang tenang kalo dengerin radio kok suaranya tenang..lebih suka yg meliuk-liuk disertai desah dan desis…

      • hihihi QSL masbro. kenapa banyak yang gak suka mode cw, yo kuwi karena ngga terdengar desahan lawan bicara. hehehe

  2. hehe….tetangga sebelah barusan selesai review FT450D lho, silakan ditengok, ha ha…..
    Untuk harga….via japri ya nggak enak sama YF ha ha…..
    OM Wowok….welkam aboard lho…dengan semangat “SAY NO RADIO BEKAS” di ‘forum’ ini
    – YD0NGA FT897D
    – YB3TD FT857D
    – YB2ECG FT450D
    – YB0ICE FT450AT
    tinggal YC0NHO….berharap FT950….

    • setujuuu … setujuu … om wowok jangan cuma manas-manasi tok dong. hehehehe

    • Jhahahaha… kok dadi malah kaya MLM Yaesu… qqqqq… Tapi memang sejati-ne sing price performance ratio-ne bagus memang Yaesu kok… Terutama untuk Brand New Middle HF Transceiver di rentang harga 6 s.d. 10jt… Receiver-nya OK, ketersediaan mechanical filter gampang dan tinggal colok tanpa solder termasuk bagi yang mau upgrade TCXO dan disediakan 2 buah utk kombinasi CW/SSB atau CW Narrow/CW SSB/SSB Wide alias plug & play. DSP juga sudah include (factory installed), baik yang AF (setelah Detector Circuit) pada 897/857atau yang IF (sedikit didepan bersama rangkaian detector). Untuk kinerja hampir2 mirip, maklum IF DSP-nya khan setelah IF kedua… So, masih ngotot pake radio bekas? Kecuali melihatnya dari price weight ratio ya monggo… qqqqqqq>>>>>

      • menarik nih kalimat terakhir……price weight ratio, ha ha…..

      • kilonane nak wis rongsok ijek lewih larang seko 857 jhahaha

  3. Hayooo… beli beli……, radio baru. Budayakan selalu beli dan beli.

    Lantas apa artinya “amatir” ?
    Kalau menurut saya amatir progresif nya bukan berarti dari 101 ke 857, tapi lebih cenderung dari VFO, VCO ke DDS….
    Collins saya masih berfungsi baik dan saya lebih cinta itu meski kebanyakan saya monitornya pakai yaesu FRG.
    Peace…
    Boleh khan berbeda pendapat ?
    Kayaknya yaesu menangnya waktu di pearlharbour, tapi waktu di nagasaki collins yang menang.
    Saya hayalah amatir untuk radio, dan bukan amatir untuk jadi pelanggan produsen radio.

    Sekali lagi salam.

    • boleh banget bebas berpendapat, asal santun tentu saja. kalo misuh-misuh dijamin ngga approve gan. hehehe

      boleh saja anda mendefinisikan “progresif” seperti itu. yang pasti, cabang kegiatan ham radio yang saya nikmati (contesting) ngga terpuaskan dengan radio jadul. apa boleh buat, beli radio baru adalah solusinya.

      pastilah collins yang menang, wong yang ngomong penggemar collins. hehehe. coba anda katakan itu pada group penggemar TS-430, pasti jadi rame tuh. no offense ya gan. becanda aja. ayo dilanjut gojegnya. dan kalo boleh tau call sign nya, biar ngerti agan nih di cabang kegiatan apa nikmatnya. siapa tau sama-sama contester juga.

      dan makasih sudah mampir.

      • Jhahahaha… wah jadi selama ini kesannya jadi jualan radio merk Yaesu ya…. qqqqqqq….. Sebenernya khan ini untuk mematahkan pamea kalo mau beli radio (untuk yang belum punya atau sudah punya tapi nggak puas dan tentunya bukan kelas collector atau hombrewe ya) beli yang tipe lama karena komponennya kalo rusak gampang nyari-nya… Pengalaman saya membuktikan bahwa radio bekas sangat bervariasi kondisi-nya, alih2 langsung menikmati hobby malahan bolak-balik ke bengkel reparasi atau ngedumel karena nggak sesuai harapan.. jadi sederhananya kalo duit yang dikeluarkan untuk beli radio bekas sama kenapa nggak sekalian radio baru… itu point-nya… merek dan pilihan tentu sesuai kebutuhan dan budget… kenapa Yaesu, karena price performance ratio-nya (menurut saya pribadi) yang paling bagus… kecuali siap dengan resiko-nya sekali lagi “say no to radio bekas”…

  4. Duh … call cign… cal sign…, amatir….
    Kalau saya untuk jadi amatir harus lewat organisasi ya engga lah.. Karena saya tidak tahu apa saya amatir apa bukan, tapi saya mencintai bidang ini. Calsign ? ah dulu pernah punya. tapi lupa. Yang saya ingat pada waktu itu ada Ayam Kalkun, Dedel Duel dan siapa lagi sudah lupa karena saya selalu pakai calsign dari tempat kerja saya. Dulu PKI (sekarang PKX), kemudian pernah di PKD dan PKM dan kemudian di berbagai “Kendaraan Besar”. Maklum dah penjaga frekwensi 500 kc dan 2182 Kc. kalau VHF yang paling di 156600 😀
    Salam

    • Ooo petugas stasiun radio pantai kayaknya. atau markonis ya. tapi kok pernah tugas di kapal laut juga. jadi bingung. pernah denger PKX cuma panggil-panggil CQ di HF mode cw tapi ngga pernah ada yang masuk. frekuensi lupa tapi kayaknya sekitar 8 Mhz. markonis sepuh yang saya kenal ya YB2HM bp.Andreas (masih sehat orangnya, masih suka ngetuk di 40m padahal usia sudah 80 thn) dan almarhum YD2MZB bp. Suryangat Kartasasmita (yang meninggal thn 2005 usia 84 thn dan masih aktif CQ DX CW hingga akhir hayat). barangkali kenal. soalnya kok nyebut-nyebut nama-nama lama.

      makasih sudah mampir.

  5. “Tapi kalo monitor doang ngga jalan tuh kipasnya. Sialnya saya lebih sering monitor daripada transmit. Jadi enaknya gimana nih?”

    Gampang…. beli yang tipe-nya F23….. bukan yang lain…. jhahahahahahaha…… semfrul mengorek luka lama… tiwas serius jebul…

    • halaaaaa, tersinggung. mbok jangan dipenggalih to masbro. yang sudah, biar lah sudah. hehehe …

  6. Mas,.. FT-450D belinya dimana ya? gak ada toko ham di indonesia yang kenal dengan web. susah cari info via web.
    Kira2 harus siapakan budget berapa ya untuk meminangnya ?

    • kemarin YB2ECG dapet di versakom mall ambassador gan. kena bandrol 9,125 juta. itu dikasih harga khusus soalnya belinya lewat YDØNGA.

      • coba kontak YD0NGA OM Imam… he he….

    • wah bisa bisa yang pake yaesu+amatir bisa jadi trendsetter nih wekekekeke…….

      • sudah jadi trend, gan. yaesu 80 cubles + ham radio. hehehehe

  7. kalau ujung pandang west control repeaternya ada yg dipasang di gedangan pak

    • di gedangan sidoarjo ? pantesan kedenger di gresik mas. makasih infonya.

  8. sama2x mas, ujung pandang west extended range nya dipasang di gedangan, pangkalanbun, tarakan, balikpapan, banjarmasin

    • makasih infonya mas Purwa. kayaknya anda pemangku kuasa atas air band nih. sekalian bantu jawab teka-teki ya mas. tahun lalu masih ada surabaya west control. tapi sekarang ini frekuensinya sudah sepi. dan trafik dari jakarta east langsung dilempar ke ujung west sekarang. juga sebaliknya. apakah memang surabaya west dihilangkan atau bagaimana ceritnya barangkali mas Purwa tahu. makasi sebelumnya.

  9. benar mas sekarang control acc hanya dibagi dua jakarta dan ujung pandang, jakarta ada 2 jakarta west dan jakarta east sedangkan ujungpandang ada ujungpandang west dan ujungpandang east. yang jakarta control atc nya ada di bandara soekarno hatta sedangkan ujungpandang ada di bandara hasanudin makasar. Tetapi untuk TX/RX nya tersebar di beberapa lokasi dan di link menggunakan Vsat, sehingga diharapkan pesawat yang melintas di wilayah udara indonesia dapat melakukan komunikasi ke dan dari controller yang ada di 2 Air Traffic Service tersebut

    • makasih banget mas Purwa. terjawab sudah ganjalan di hati. jadi ngga usah nongkrongin lagi frek surabaya west.

  10. ok mas rivai, sama-sama

  11. jadi surabaya west sekarang sudah tidak ada, karena kebetulan sebagian perangkatnya ada di tempat saya

    • waduh, bener-bener akurat infonya masbro. malah perangkatnya anda yang pegang. hehehe. makasih sekali lagi infonya.

      • ok bos, met berkarya


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: