Posted by: Rivai | May 28, 2012

YB3TD Jadi Juri Iwak-Iwak

ye3j

ye3j

Lomba adu signal ngga cuma terjadi di 7,000; 7,060 dan 7,100 Mhz saja. Tapi sabtu – minggu kemarin lomba adu signal iwak-iwak merata terjadi di semua band HF (kecuali WARC). Yaitu dengan digelarnya perhelatan akbar contest internasional berskala bintang lima, CQ WPX CW 2012. Hanya bedanya kalo iwak-iwak versi Indonesia menggunakan ID yang gak bener (bahkan ada yang ngga sopan blas pake ID tlethong), tapi iwak-iwak versi CQ WPX CW ya pake call sign masing-masing peserta iwak-iwak dari berbagai negara.

Contest sekelas CQ WPX memang minimal persyaratan perangkatnya relatif tinggi. Power kalo ngga gede ya ngga enak untuk mancal. Antenna kalo ngga yagi 3 elemen ya siap-siap diinjak-injak peserta negara lain. Udah powernya besar, antenna yagi pula. Jadi oke-oke saja saya menyebutnya kontes iwak-iwak (tapi yang kemarin pake mode CW lho).

Stasiun YE3J yang digawangi oleh YB3VK, YC3DTL dan YB3TD dikasih target 500 QSO saja sebagai pemanasan. Antena YE3J dibuat oleh mbah Slamet YB3EZ yang menyiapkan yagi 3 elemen untuk 15m dan 20m serta 1 elemen untuk 40m. Canggih lo YB3EZ, menyiapkan design antena dan rencana susunan di satu tower itu dengan menggunakan software MMANA-GAL. Padahal kalo liat wajahnya, yo ndeso banget lah. Tapi bisa ngomong panjang lebar soal F/R ratio segala. Saking ndesonya, waktu nyebut MMANA-GAL saja dengan managal. Saya sampe bingung, managal iku opo gak mudeng blaz. Ternyata MMANA-GAL. Salut lah mbah.

Hasil QSO dengan N1MM logging software membuat team YE3J nyaman. Target 500 QSO sudah tercapai di hampir tengah malam pertama. Tiba-tiba target dinaikkan menjadi 1000 QSO. Hehehe. Alhamdulillah tercapai menjelang tengah malam kedua tercapai 1001 (angka satu atas request mbah Slamet YB3EZ). Langsung ditutup log nya dan saya pulang ke Gresik.

Situasinya bener-bener mirip iwak-iwak dengan YE3J sebagai juri nya. Tiap buka warung dan masuk ke DX cluster, langsung deh pada iwak-iwak ke YE3J. Signal nya ngga main-main. Banyak banget yang sampe 10 db – 20 db over S9. Lokal banget. Dalam waktu singkat langsung naik QSO rate YE3J. Jadi adu kuat signal memang tradisi di dunia ham radio.

Tapi yang menarik adalah pertemuan dengan mas Eko W. Selama ini cuma imel-imelan, komentar di blog ini atau ketemu di kaskus. Kali ini Alhamdulillah bisa land copy (bahasa keren dari kopi darat). Sama-sama mantan anak Bulak Sumur. Sama-sama air band freaks. Sama-sama pemakan mendoan dan tahu brontak. Juga sama-sama pemakan buntil lumbu. Senang bisa ketemua anda, mas. Tapi maap karena wis mbengi, aku jane wis mandan ngleyang itu. Antara capek dan exhausted. Anda pulang, aku juga pamit pulang. Esih nom banget ya anda. Tapi kalo diliat dari namanya, anda sepertinya anak mbarep ya mas?


Responses

  1. Wah ternyata dah ketemuan tho anda berdua…. jhahahaha….. jadi terbongkarlah jati diriku…… qqqqqq…. kebetulan Mas Eko sempat ada business meeting di Cengkareng sama saya….. cuma karena dah nggak jadi mbahurekso CGK ya nggak sempat ketemuan…. kalo sama2 hobby mendoan sama buntil ya senasib-lah kita….. jhahahaha……

    • iya wingi crita ada urusan scanner sama anda gan. hehehe. esih nom banget wonge koh. menit-menit awal ketemuan mejeti irung rerus, kaya anu ana jerawate nang njero irung. jhahaha

    • Ketok banget di foto sebelah….mata ‘merah’ nembe fly ya mas bro…😀

      • iya nih pake kamera murahan, dadi red eye. coba kamera mahal ya, jadi blue eyes, kaya Kate Middleton.

  2. No comment…. nunggu barang-e tekan, lengkap, dan berfungsi normal…. jhahahahahaha……

    • nanti kalo beliau dah jadi pejabat tinggi kan blog ini jadi bukti sejarah bahwa saya kenal dengan “orand dalam” . jhahaha.

  3. OM,

    bikin artikel dong tentang YE3J. Biar bisa dibaca atau dijadikan rujukan buat club stasiun lain untuk memulai mengaktifkan kegiatan dx atau contest di lokalnya…. jangan lupa foto-fotone diakehi….suwun….

  4. nubie gak pede nulis tentang YE3J, om. karena melibatkan banyak pihak. takut salah nulis. futu-futu sih banyak yang jepret-jepret. tapi orangnya ganti-ganti yang futu jadi bingung mo minta ke siapa. lagian kok minta rujukan ke YE3J yang masih jabang bayi. kan banyak yang jauh lebih mumpuni macem YE0X, YB1C dan YE1C. juga ada YE2R dan YE2S. kualitas operatornya jauh lebih hebat, om.

  5. heh, lha fotone sapa kuwe ?????
    deneng orang dalam,
    dalaman apa kuwe…
    jadi kemaren total dapet brapa station ?
    udah jadi ndatengin buntil lumbu yg tak critain ?
    makasih bgt buat NGA,
    kebetulan saya lagi butuh duit nggo sangu dolan :))

    • dipasna 1001 atas permintaan YB3EZ hehehe. saya brenti di 999. lalu yang dua lagi oleh YB3VK. buntilnya belum, wingi dah kewengen. coba besok sabtu atau minggu.

  6. Wah kalau iwak iwak ya beda jauh dengan pile up . Iwak iwak menurut saya adalah penggunaan frekuensi secara ugal2an , seenaknya sendiri , melanggar aturan/kebiasaan . Misalnya tidak pernah menyebutkan callsign , sengaja melakukan adu kuat sinyal . Sayang sekali sampai saat ini organisasi tidak berbuat apa apa thd iwak2 ini. Peserta iwak2 komplit , ada siaga , penggalang dan penegak…….

    • lah definisinya udah gak sama antara kang Paimo dengan mereka. jadinya yang satu merasa boleh, yang satu merasa ngga boleh. hehehe. yang jelas, iwak-iwak itu ngga bakal bisa diganggu dengan CW, kang. ngga ada rumusnya tone CW bisa menggusur iwak-iwak, bahkan cuma sekedar mbrebegi (duh apa ya bahasa Indonesia-nya). tapi kalo nyebul-nyebul mic malah bisa (menambahkan static noise), asalkan powernya seimbang.

      makasih sudah mampir.

  7. ya mungkin beda referensi antara saya dengan para iwak’er , saya cuma nuruti dhawuhnya guru pembimbing saya (elmer). Terus tentang iwak iwak yang nggak bisa diganggu dengan CW itu bgm ceritanya OM ? Saya nggak tanya rumusnya lho wong kata anda eh salah anda nggak ngomong tapi nulis kalau nggak ada rumusnya.

    • memang gak ada rumusnya CW bisa ngalahin iwak-iwak, om Dar. makanya gak bisa cerita wong gak ada rumusnya hehehe. saya udah lama menekuni usaha mengganggu intruder, karena sebagai CW contester saya memang sangat terganggu, utamanya di 40m lowest segment. dan kesimpulan saya, yang paling efektif yaitu gimana caranya membuat pancaran yang sama lebarnya dengan bandwidth phone. sejauh ini dengan menambah noise suara tiupan angin bisa sama lebar bandwidth nya. kalo pake tone cw mode 200A1A, la wong cuma 200 hz. asal diaktifkan notch filter nya si perekam, bablas deh tone cw nya. hehehe

      tapi ngga bakal efektif menghilangkan iwak-iwak dengan cara begini, om Dar.

  8. ya tepat sekali kalau di notch ya lewat …….
    nah masalahnya kan organisasi sampai saat ini diam saja , sedangkan anggota lainnya mungkin sudah pada bosen mengingatkan . akhirnya terjadi pembiaran . di youtube ada orang australia yg upload , judulnya horserace…..

    • kalo pendapat pribadi sih, sekarang ini kita sedang kehilangan sosok karakter leadership. ibarat kita sedang shalat tanpa imam. akhirnya para makmum ini jalan dewe-dewe. ada yang rampung duluan, ada yang pelan-pelan. ada yang shalat 3 raka’at, malah ada yang 6 raka’at. karena ngga ada imamnya, p.Dar. tapi ini pendapat pribadi lho. hehehe

      • Kalau Indonesia aja istilah-nya sudah negara autopilot apalagi scope organisasi yang lebih kecil…. jhahahaha…. Ini kata orang2 lho…

      • istilah yang bagus. auto pilot. hadeww …


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: