Posted by: Rivai | July 5, 2012

Monitoring Posisi Kapal Laut Dengan AISMon

Terinspirasi dengan teknologi ADS-B yang bisa memonitor posisi sebuah pesawat terbang komersil di udara, saya juga menemukan info bahwa kapal juga dilengkapi dengan sistem informasi mengenai posisi sebuah kapal laut yang ternyata dinamakan AIS. Berbeda dengan ADS-B yang susah bener dimonitor karena bekerja di frekuensi 1,09 GHz, AIS ini jauh lebih gampang karena bekerja di 0,161975 GHz dan 0,162025 GHz.

Persiapan matang. Radio cek, signal AIS bisa diterima dengan kuat oleh Yaesu FT857D dan Yaesu FT7800. Kadang malah sampai mentok 60 debeh. Kalo di dengarkan di speaker, bunyi cuma ceprot-ceprot persis splatter gitu. Software udah disiapin mo pake AISMon aja yang freeware dan gampang settingnya. Komputer menggunakan S478 O/S Mikocok Windows XP SP2. Sound card internal adanya cuma Sis 7012 Wave. Dari Yaesu FT857D diambil di output Data Port di belakang di pin 9600 bps. Setting di radionya masuk ke mode PKT dengan speed 9600 bps. Langsung dicolok-colok, setting di komputer dan langsung klik Start Monitor di menu AISMon nya. Ternyata ngga bisa decode !!!! Error nya 100%. Padahal input AISMon menunjukkan ada input data  burst dari Yaesu FT857D. Dikotak-katik tetep ngga ketemu apa masalahnya.

Jengkel.

Akhirnya berhenti mencoba. Itu sebulan lalu.

Beberapa hari lalu saya crita ke YDØNGA soal monitoring AIS signal ini. Harapannya dia coba karena dari jendela kantornya tuh keliatan banget kapal-kapal di tanjung priuk sak tiang-tiang nya. Mungkin awak kapalnya bahkan kalo bangkis aja bisa kedenger. Ternyata bensin ketemu api. Eh mungkin karena ada penghematan subsidi, kita ganti aja. Ternyata pertamax ketemu api. Gayung bersambut. Atau idiom-idiom lain yang bermakna sama. Dia coba itu AISMon. Malah dari rumahnya yang berjarak sekitar 15km dari Tg. Priuk. Meski error agak tinggi, tapi berhasil dia decode itu barang. Padahal radio yang dipake lebih murah dari Yaesu FT857D.

Panas dah hati abang. Lha NGA aja bisa, mosok saya ngga bisa. Hehehe. Maka dengan kepala yang masih pening karena serangan flu, semalam project AIS monitoring ini kembali dilanjutkan. Dan Alhamdulillah problem decoding bisa diatasi dengan kenyataan bahwa ada sesuatu yang salah dengan sound card Sis 7012 Wave saya. Entah karena input processor nya rusak, unupdated driver atau lebih fatal karena sebab hardware incompatibility dengan software AISMon.

Seneng juga liat kapal-kapal bersliweran di selat Madura. Coverage saya ke utara bisa sejak dari mulut selat Madura sampe ke dermaga Tg. Perak. Tapi rupanya di surabaya sudah ada juga yang provide data AIS sehingga data dari kami berdua saling melengkapi. Paling enak liatnya di web site ane gan .

Cuma sayangnya kegembiraan ini hanya sekedar euforia saja. Karena setelah beberapa jam melakukan providing data ke marinetraffic, la kok sudah mulai bosan. Ya sudahlah sekedar menambah ilmu pengetahuan aja.

Advertisements
Posted by: Rivai | June 23, 2012

Review TC300 300W HF RF Amplifier

FT857DBaru dateng nih gan. Ane abis cobain impor TC300 HF RF Amplifier dari Hong Kong. Ngendon dua hari di meja, akhirnya HF RF Amplifier kinyis-kinyis dah ane coba tadi siang.

Kalo diliat bentuk fisik dan dalemannya sih ini miriiiiiip banget sama HF RF Amplifier buatan RM Italy. Tapi beda harganya jauh banget antara HF RF Amplifier buatan Italy dengan yang ini buatan Hong Kong. Kalopun dituduh ngejiplak, ya urusan Hong Kong ama Italy dah, bukan urusan ane. Hehehe

Bentuknya mungil beneran gan. Tuh di futu ane taroh di atas kesayangan ane, Yaesu FT857D. Kebayang gak ente, kalo yang ente pake HF RF Amplifier yang tabung. Mana bisa ente taro di atas Yaesu FT857 gan entu HF RF Amplifier tabungnya. Bisa pendeng dah entar Yaesunya.

TC300 Amplifier tinggi banget gain nya, gan. Mosok input 5 watt di mode CW udah bisa nendang 150 watt di outputnya. Kalo di mode SSB dikasih input 10 watt, power meter ane sampe ngejedok soalnya cuma 200 watt penunjukannya padahal katanya pabrik bisa sampe 300 watt. Sumpah ane sampe ngeri takut power supply ngga kuwat kan bisa short transistornya. Bisa mokat dah mainan ane semua.

Jadi enaknya pake TC300 HF RF Amplifier adalah radio agan ngga usah gede-gede output powernya. Kan jadi adeeeem tuh radio. Apalagi kalo radio jadul kan urusan panas jadi sensitif soalnya bisa nyoplokin timah-timah soldernya yang juga jadul. Pokoknya kalo radio adem kan enak pakeknya. Hehehe

Tapi jangan ngomongin hebatnya mulu ya gan. Ngomongin kekurangannya juga. Yang pertama dan paling nyebelin, ngga ada kaki karetnya. Ane kudu gresek-gresek dolo di gudang nyariin kaki biar bisa posisi kuda-kudaan antara TC300 HF RF Amplifier dengan kesayangan ane Yaesu FT857D. Trus juga kabel powernya pendek banget cuma dikasih setengah metong. Ane kudu nyambung dolo soalnya agak jauh emang posisinya.

TC300 HF RF Amplifier saking simpel nya, dia ngga ada filter-filter gitu di inputnya. Jadinya waktu ane coba di 7Mc, radio ane ngebaca SWR nya njeplak banget gan. Ane nyaranin dipasang tuner antara radio dan TC300 HF RF Amplifier nya. Tapi ngga pake tuner juga gapapa. Soalnya output radio kan keciiiiil banget cuma 5 watt. Reverse power nya juga pasti lebih kecil dari 5 watt gan. Jadi aman juga dari jebol. Tapi cari enaknya ya pake tuner biar mantaff.

Transisi dari RX ke TX dan sebaliknya, TC300 Amplifier pake sensor RF. Alias ngga pake kabel kontrol dari radio. Enak sih praktis. Apalagi Yaesu FT857D ngga punya dedicated Linear Control jack karena rebutan ama CAT jack. Ya udah gapapa. Tapi kadang ngga enak kalo ngga biasa. Contohnya kalo kita udah pencet PTT di mode SSB tapi kita belom ngomong, entu TC300 Amplifier belom TX posisinya. Tapi begitu kita ngomong, seketika doi loncat ke TX. Dan ada kapasitor di dalem yang ngatur delay transisi nya. Tapi benernya masih bisa kok di modif dikit kalo perlu kontrol transisinya dari radio. Jadi kalo radio TX, TC300 HF RF Amplifier langsung ngikut TX. Kalo RX langsung ngikut RX. Ane sih engga lah.

Ane dapet harga pokok 112 USD. Kalo ada yang mau pesen lewat ane, boleh deh ane bantu import. Tapi maap ya ane pasang harga jadi 160 USD aja. Udah termasuk ongkir ke tempat agan plus urusan bea masuk. Tau beres dah. Ane pake DHL express biar enak barangnya ngga dibanting-banting gan. Trus di Bea Cukai juga enak pake DHL. Tau beres. Soalnya barang-barang dari Negeri Tirai Bambu semua kudu masuk jalur merah. Tau kan jalur merah, ente kudu brenti dolo nunggu ijo kan. Jhahaha.

Pembayaran via rekening bank Mandiri ane gan. Tapi supaya ngga ada dusta di antara kita, ane saranin pembayaran via rekening bersama indobank di kaskus (rekber indobank). Caranya agan xfr dana ke indobank, ane order. Ntar kalo TC300 HF RF Amplifier dah nyampe di tangan agan, agan kasih tau ke indobank supaya release payment ke ane gan. Selama agan belom terima barangnya, jangan release dulu payment nya.

Udah ada yang pesen satu nih. Ada yang mo pesen lagi gak? Ditunggu ordernya gan.

Posted by: Rivai | June 6, 2012

Hampir Ulang Tahun

Ternyata bulan juli depan blog ini akan berumur 5 tahun. Ternyata blog ini umurnya sama dengan umurnya IAR saya. Jadi saat IAR saya sudah expire kemarin, maka blog ini pun menjelang berulang tahun.

Banyak suka dan duka dalam mengisi blog ini. Ada saat tertawa puas saat pembaca misuh-misuh kena jebakan batman saat saya mengulas antenna Diamond F23. Ada juga saat-saat sedih digoblok-goblokin di posting saya soal matching kabel coax, eQSo illegal dan dung-dung crot. Ya gapapa lah. Rambut sama hitam, tapi kadang ada pembaca yang isi kepalanya kosong. Jhahaha. Saya anggap wajar aja dalam proses demokrasi.

yb3tdDengan jumlah posting yang baru mencapai 93 (ini yang ke 94) dalam 5 tahun, tentu saya bukan penulis yang produktif. Disamping memang ngga bisa nulis yang baik dan benar, saya juga cuma berniat having fun saja. Sembari berbagi pengetahuan, pengalaman (sok ahli banget sih, lebay) dan pendapat-pendapat pribadi. Juga sambil mencari teman. Dengan rata-rata visitor 70 visit per hari, blog ini juga masih masuk kategori sepi pengunjung. Apalagi komentatornya. Yang rutin ikutan komeng cuma sohib sendiri, YD0NGA dan YB2ECG. Makasih ya sobat. Tanpa elo, gak ada yang komeng.

Sebulan terakhir ini saya berjumpa dengan beberapa orang ham radio yang ternyata pernah membaca blog saya. Bahkan ada satu senior yang amat saya hormati ternyata mengikuti blog saya ini. Mungkin beliau mengawasi kalo saya si anak nakal nulis macem-macem bisa langsung “dislentik” ya ndan? Hehehe. Untuk itu saya ucapkan terima kasih untuk yang mau baca. Tapi mengingat bahwa sebenernya content blog ini gak berilmu, saya sarankan kepada pembaca untuk stop membaca tulisan-tulisan saya. Nanti anda akan tersesat lho.

Saat ini saya sedang mengajukan ganti call sign. Selain untuk melanjutkan rekor bahwa saya belum pernah memperpanjang IAR, saya berharap ingin kelihatan lebih keren dengan prefix YE3. Dokumen-dokumen sudah sampai di meja orda jatim. Jadi andaikan aplikasi saya disetujui dan menerima call sign baru, maka blog ini tentu sudah tidak relevan lagi dengan saya karena saya bukan lagi YB3TD. Dan saya pikir mengakhiri menulis di blog ini adalah baik untuk saya. Tetapi andaikan aplikasi saya ternyata tidak disetujui, ya amat terpaksa deh blog ini dilanjut lagi.

Tapi demi kesehatan anda sendiri, boleh dong saya menyarankan kepada anda untuk stop membaca blog ini. Daripada anda tersesat. Tunggu apa lagi?

« Newer Posts - Older Posts »

Categories